Mind, Body, and Soul

Holaaa! Akhirnya liburan usai sudah. Lumayan, 2 minggu nggak ngapa2in
sampe bego. Pake sempet flu berat dan cuma bisa tidur, makan, dan
nonton TV. Tapi gapapa… Jadinya kan sempet nontonin Entourage dan The
O.C. yang gue pinjem dari Kang Bayu. Juga sempet nonton 24 season 4
dalam 3 hari, baca Shonen Star, Champ, Nakayoshi, dll, dst, dsb. Sempet
ke Jogjogan (Cilember, Cipayung) setelah Lebaranan, sempet ke Tajur
beli tas dan sepatu. Banyak deh! Yang pasti nggak kepikiran kerjaan,
dan karena choir juga lagi libur, kepala gue bebas merdeka dari polusi
pikiran yang sering bikin nggak bisa tidur. Hari Minggu kmaren, malem
sebelom besoknya masuk kantor lagi, gue nggak bisa tidur sampe subuh.
Heran. Mikir apaan aja sih…

Tapi kalo dipikir2 sih kegiatan gue sekarang udah mulai seimbang. Dulu
waktu masih nulis kayaknya waktu 24 jam sehari nggak cukup. Pulang
kantor masih kadang2 meeting lagi. Pulang meeting masih nongkrong di
depan komputer meres otak untuk bikin cerita dan dialog2 yang
supposedly lucu. Waktu gue memutuskan untuk ‘cuti dari menulis sampai
waktu yang tidak ditentukan’, akhirnyaaa gue bisa punya waktu untuk
diri sendiri. Buktinya, walaupun I had a miscarriage, ternyata gue bisa
hamil juga toh? Hehe… Tapi segini aja kata orang gue masih kecapekan.
Wah, gak ngerti deh gue kalo kayak gitu ceritanya…

Sekarang kegiatan gue adalah ngantor, nerjemahin, dan nyanyi. Menurut
gue cukup seimbang buat mind, body, and soul. Desigining adalah gue
secara profesional. Bakat gue di sini dan gue sekolah untuk mendapatkan
keterampilan ini. Konsekuensinya buat gue (secara pribadi), gue harus
serius di dunia ini. Karena gue bertekad untuk membuat perbedaan, maka
gue memilih untuk nggak kerja sama orang, tapi bikin lapangan pekerjaan
buat orang. Tahun ini udah 6 tahun perusahaan kita jalan dan bertahan.
Thank God for that. Yang gue dapet di sini bukan uang, tapi pengalaman
yang nggak tergantikan.

Nah, kalo nerjemahin lain lagi ceritanya. Karena gue sempet les bahasa
Inggris sampe mentok, sayang kalo cuma digunain buat nonton film doang
kan. Hehehe… Gue emang suka bahasa2. Dulu sempet juga les bahasa
Jepang, tapi berhubung bokek nggak diterusin. Begitu tau bahwa
kemampuan gue ini bisa menghasilkan, gue memutuskan untuk mencoba jalur
ini juga. Nggak gampang2 amat sih, soalnya harus membuktikan kemampuan
dulu lewat tes. Menyenangkannya, gue nerjemahin buku2 fiksi. Klop
banget sama hobby baca gue. Terus terang, gue ngelakuin kerjaan ini
buat duitnya. Walaupun nggak ngoyo juga, tapi seneng aja rasanya kalo
abis selesai 1 buku, serasa dapet bonus/THR dari langit. Hehehe…
Biasanya trus gue beli DVD/CD/buku tuh… :p

Kegiatan terakhir adalah nyanyi. Emang sih dari dulu gue suka nyanyi.
Kata bokap sih karena sejak di dalem perut udah dikasih denger segala
macem jenis musik. Dalam nama panjang gue aja ada 2 kata yang
berhubungan dengan musik (hayo tebak!). Waktu SD-SMA ikut paduan suara,
tapi pas kuliah nggak sempet. Jadi pas ada kesempatan nyanyi lagi di
C-Choir, wah pucuk dicinta ulam tiba! Tadinya gue sempet mikir, gimana
ya caranya supaya gue bisa mengembangkan talenta yang satu ini. Udah
sempet mau ikutan paduan suara di gereja, tapi masih kurang PD (gara2
ada solois–yang notabene nyokapnya temen adek gue–yang suaranya bak
Sarah Brightman/Charlotte Church). Trus sempet juga ikut audisi di IMD
lho. Hihihi… Tauk deh tuh nasibnya… Eh pas banget temen2 di milis
Cosmo pada mau bikin choir. Ikuuut! Sekarang gue malah jadi salah satu
leader dan bantu ngelatih tiap minggu. Siapalah gue ini, coba… Tapi
yah, gue enjoy2 aja tuh. Toh suasananya santai dan menyenangkan. Dan
yang nyenengin lagi, visi & misi choir ini kan charity… Jadi tiap
kali nyanyi gue bahagia karena berarti gue jadi saluran berkat buat
orang lain.🙂 Yah kalo duit kembang kempis, suara dululah yang
dibagikan. Ya gak sih?

Yang pasti gue bersyukur banget bahwa di luar beberapa musibah yang
datang berturut2 akhir2 ini, gue masih bisa ngerasain hidup yang begitu
kaya dan memperkaya gue. Nggak banyak orang yang punya kesempatan
sebagus yang gue dapet. Dan buat gue itu tandanya gue wajib memberikan
kesempatan2 juga buat orang2 lain. Mudah2an dari apa2 yang gue lakukan
so far udah ke arah sana dan harus lebih baik lagi. Amen.

One thought on “Mind, Body, and Soul

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s