Antara Teman dan Sahabat

Di majalah Good Housekeeping edisi Desember 2005 ada artikel tentang teman dan sahabat. Menarik, soalnya gue gak pernah mikirin deskripsinya, boro2 bedanya. Terus terang gue gak pernah berani bilang seseorang sebagai sahabat gue. Kayaknya berat gitu… Soalnya denger2 kan yang namanya sahabat itu sehati dan semuanya serba saling. Kalo menurut ciri2 yang disebutin di majalah itu sih mungkin satu2nya orang yang berani gue bilang sebagai sahabat gue adalah adek gue semata wayang.πŸ˜€ Kayanya cuma sama adek gue itulah gue bisa denger dan cerita (both ways); karena yang ada biasanya gue dicurhatin tapi gue sendiri susah untuk curhat (yang benar2 dari lubuk hati terdalam loh). Yah mungkin ini emang masalah gue sih, susah untuk bisa dengan lugas menceritakan isi hati gue. Karena biasanya perasaan2 yang ada di gue berkecamuk gak jelas (yah, kata orang kan gue moody dan stabilitas emosinya kurang… hehehe), but on the other hand gue cenderung merasionalisasikan perasaan gue. Jadinya sering gue anggep “Udahlah, gak penting dibahas.” Kalo udah kepepeeeet banget, baru deh biasanya gue bisa cerita.

Speaking of friends and best friends, setelah ada Friendster gue baru nyadar loh kalo temen gue banyak juga… I mean, untuk seorang self-proclaimed unsociable (ini istilah ngarang, yang pasti bukan anti-social karena yang ini untuk orang2 yang cenderung gak mengindahkan norma2 sosial, jadi agak2 anarkis gitu… Gue gak gitu kan? *tring-tring*). Gue bisa nemuin lagi temen2 jadul dan ternyata idup gue bisa berwarna begini kan karena mereka juga yah? *bego ah, baru sadar sekarang!*

Waktu TK gue punya temen, Donna. Gue lupa juga tuh ceritanya gimana awalnya. Tapi yang pasti ternyata nenek-nenek kita juga temenan di Bandung. Hiii… Kok bisa ya? Waktu dia pindah ke sekolah lain kita masih surat2an, terus sampe SMA. Lucunya sekarang dia jadi salah satu editor di GPU, di mana gue terdaftar sebagai freelance translator. Jadi hasil tes masuk gue dia yang meriksa… Hihihi… Weird.

Di rumah, berhubung gue dari kecil rumahnya di Mampang, gue punya 3 temen cewek yang bedanya masing2 2 tahunan. Santi, Dina, sama Gita. Lucu deh, kayak kakak-adik jadinya. Tapi karena Santi & Dina (mereka emang kakak adik beneran) pindah rumah, jadinya tinggal gue dan Gita aja. Masih temenan banget sampe sekarang. Udah makan asam garam deh!

Pas SD selain temen sekelas gue punya temen se-antarjemput. Hihihi. Seru. Kebanyakan temen2 SD gue sih berlanjut sampe sekarang. Namely Lea, Glenn, Jerry (pas udah segede gini jadi kembarannya Glenn… kikikikik), Frederick… Banyak, kale! Masih suka jalan bareng pula… Waktu SMP gue punya geng berlima sama Sarah, Maya (hai May!), Helen, dan Iyut. Kesamaan kita buku, musik, dan tentu saja cowok (terutama cowok2 SMA itu lho). Gara2 kita-lah jendela SMP ditutup tripleks setengahnya (karena kita gak kuasa untuk tidak menoleh pada saat cowok2 SMA itu lewat.. hahahaha!)

Di SMA, gue cenderung lebih sering main sama cowok. Mungkin pengaruh juga karena gue sekolah di Gonz yang populasi ceweknya cuma 1/4 dari keseluruhan. Temen gue yang paling deket di SMA adalah Emil dan Tina. Ada sih beberapa temen cowok lainnya seperti Wibi, Duddy, Reza, sama Ady. Di kelas juga gue deketnya sama Kodja, anak seminari (dulunya) yang sempet bikin seseorang cemburu berat (padahal 2-2nya pacar gue juga bukan… hahaha). Kodja ini membuat gue sadar bahwa gue bisa nulis. Selain nulis dia juga jago gambar. Kalo Valentine dia bikin Mbuletin Palentin yang isinya kocak abis. Hihihi… Dari dia juga gue baca buku2 Pramoedya (jaman dulu masih dibungkus kertas kado biar gak keliatan judulnya). Gue inget waktu ultah gue dan pas ada acara di sekolah malem2, dia ngajak gue ke kelas dalam keadaan gelap gulita. Trus dia ngasih gue kartu bikinan sendiri lengkap dengan puisi booo… Ya ampun, speechless… Hehehe… Kalo Emil udah nggak keitung deh pengalaman barengnya. Dia temen cowok yang mungkin udah ilfil biar gue telenji sekalipun (eh gak tau juga ya sekarang, Mil? hehehe). Lucunya ternyata Emil nyambung sama Gita yang notabene temen gue di rumah, dan Lea yang temen SD gue… Wah seru2 tuh kisah di Bali…πŸ˜‰ Waktu SMA juga bareng Yasha (dari SD yah?). Tapi dia mainnya gak bareng gue tuh. Tauk knapah. Hihihi… :p Tapi sekarang cukup sering jugalah ketemuan.πŸ™‚

Kok jadi nostalgia yah? Hihihi… Menyegarkan juga sih nginget2 lagi… Ini aja baru sampe SMA. Belom yang kuliah, kerja, les ballet, les ILP, nyanyi, workshop, dst, dst. Belom yang TTM alias Teman Tapi Mesra yang dipopulerkan oleh Ratu itu… Hehehe… Sebelom sampe situ mending gue kabur dulu aaaah…πŸ˜€

3 thoughts on “Antara Teman dan Sahabat

  1. Belom masa2 liar ngecengin anak2 band di pensi2 yah, May… Hehehe… Trus gue ke-gep nyokap abis kita nonton Pretty Woman. LOL. Damn! Padahal excuse-nya dah bagus banget tuh, latihan band di tempat Maya. ROTFL. Btw kita pernah bersepeda bareng di East Coast, Singapore, remember? Hehehe… Lucu ya jaman belom ada handphone gitu kok kita bisa ketemuan? Hmm…

    Sorry… Buru2 yaaah? Soalnya suami gue mau cari sepatu malam itu.πŸ˜€ Pashmina pink gue beli di Metro PIM lantai dasar.πŸ™‚

  2. Kan lu kasih no telp rumah saudara lu itu La, terus lu jemput gue di Orchard.

    Wah3 alasannya latihan band ya? hihihi… Perasaan dulu anak2 TM kalo latihan band ya di Sere's mulu ya? Mana bade minta discount lagi.. hahaha, untung SMA gue gak di TM lagi.. Rugi maknyak gue ntar.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s