Jahat Tidak Selalu 100% Iblis

Akhirnya selesai sudah acara pindahan dari Pondok Pinang ke Mampang.
Ancang2-nya sih udah mulai dari awal tahun, tapi baru bener2 packing
kira2 seminggu terakhir ini dan puncaknya waktu loading barang ke truk
tanggal 11 kmaren. Untungnya banyak bala bantuan, dari bokap gue yang
setiap malam dateng ke Pondok Pinang untuk ngangkut beberapa boks yang
bisa diangkut naik Vios, Mbak Sri yang bantuin ngepak dan nyuci pecah
belah, Putra yang bantuin ngepak majalah sekaligus buat moral support
dari “ibu sebelah”, Ibunya Victor+Wawad+Refly yang bantuin ngepak
abis2an di hari ulang tahun gue (mungkin dapet tenaga dari Pizza Hut
ya? hehehe), dan di hari terakhir sodara dan temen2 + bapak supir +
kenek truk yang udah dengan susah payah ngangkatin barang2, terutama
perabot warisan nenek gue yang segede2 gaban itu.

Pindah dari Pondok Pinang bukan tanpa drama. Setiap hari kita
dirongrong “ibu sebelah” alias pembeli rumah yang kita kontrak. Karena
kontrak dia sendiri di sebelah habis tanggal 4 kemarin, dia terus2an
“memaksa” kita supaya keluar cepat2. Bilangnya sih “maaf banget”, tapi
kok nelpon dan dateng melulu tiap hari nanyain (padahal udah dibilang
kita abis kontrakan baru tanggal 11). Bilangnya sih kalo ada kontrakan
petak yang bisa dia sewa untuk sebulan dia mau ambil buat narok
barang2nya dia supaya kita bisa tenang2 pindahannya, tapi walaupun di
daerah situ banyak banget kontrakan seperti itu tetep aja gak dia
ambil? Udah capek deh ngeladenin mereka: ibunya “politikus”, bapaknya
“pedagang”. Mmmhh… Males bener… Mulai dari si ibu pagi2 cegat
Victor (pas mau ke kantor) untuk minta satu kamar dikosongin buat dia
narok barang, trus telepon gak ada hentinya sementara gue lagi mandi,
diikuti dengan gedoran dan panggilan “Ci! Ci!” (lu pikir lagi di Mangga
Dua? Walaupun gue emang ada keturunan Chinese kenapa sih gak bisa
manggil yang normal aja, like “Mbak” gitu…), gue tunjukin kalo barang
kita banyak and there was no way we could empty a room just like that!
Tetep aja bo, dia masih usaha besok2nya. Sakit jiwa… Cerita lucunya,
tetangga gue (Ibu Maryadi, yang bantu gue masak dan nyetrika) sampe
lari2 tanpa alas kaki manggilin si empunya rumah kontrakan kita
sebelumnya, Pak Karman (kontrak rumah itu antara kita dan Pak Karman
ini bukan si ibu sebelah). Dan gue gak pernah se-happy itu ngeliat Pak
Karman… Hahaha… Soalnya dia ngebelain, bilang “Kalo Ibu selesai
tanggal 4 di sebelah, ya itu urusan Ibu. Di sini kan tanggal 11, ya
jangan diganggu2.” Kikikikik… And pssst, ternyata keluarga sebelah itu belom bayar lunas pembelian rumah yang kita tempatin itu. Wakakakak!

Puncak kekesalan kita terhadap si politikus dan si pedagang adalah
masalah pompa air. Selama 3 tahun menempati rumah itu, masalah terbesar
kita selalu pompa yang ngadat. Akhirnya taun lalu kita beli pompa
sendiri, merk Shimizu, seharga 800-something di Carrefour. Berhubung
mendadak dan kita lagi gak punya duit, kita belinya nyicil pake KB,
jadi nilai pompa itu sekitar 920. Maksud hati mau bantuin mereka, yaitu
mereka dapet pompa bagus tanpa harus bongkar pasang lagi. Lagipula gue
kan gak akan pake pompa itu kalo gue pindah ke rumah nyokap? Pompa itu
baru dipake 6 bulan, masih garansi, kotaknya lengkap, dan gak ada
masalah. Eh, ditawar 350 ribu dong… Kita nawarin favour, mas, bukan
nawarin barang murah! Sempet naik juga ke 400 dan mereka iming2in kasih
duit saat itu juga. Tapi karena kita nggak sreg, kita nggak selesaiin
tawar-menawarnya malam itu. Besok paginya ada sms bilang mereka mau deh
ambil 450ribu buat pompanya. Tapi entah kenapa hati gue belom sreg.
Akhirnya setelah konsultasi ke beberapa orang, bo-nyok gue yang beli
pompa itu dengan harga 600ribu. Ya udah, kita bilang aja “Maaf,
pompanya udah dibeli orang lain”. Tinggal si ibu deh kelabakan, “Trus
saya beli pompanya kapan?” Situ biasa buru2 kan? Bisa dong beli pompa
buru2 juga…
Akhirnya pas hari H kemarin, pompa lama kita pasangin lagi. Daripada
ditelponin melulu, ya gak? Tapi, ada tapinya nih. Kalo listriknya
dimatiin, pompanya perlu dipancing lagi biar nyala. Hahaha… Lah emang
itu dia masalahnya. Kalo gak bocor, mesti dipancing. That’s the price
you have to pay… Kekekekek… Tapi gue terpaksa ninggalin shower head
gue di situ (sorry ya, rumah itu tadinya gak pake shower dan gak pake
closet duduk, say!) karena kalo gue copot berarti pompa harus
dimatikan. Sedangkan kalo dimatikan, they will notice right away kalo
pompanya perlu dipancing. Hahahaha… That’s the price WE have to pay,
but it’s worth it if it means you’re not calling us anymore!

Dan terakhir, setelah semua barang dimasukkan ke truk… Semua lampu
Philips yang kita beli sendiri kita copot, dengan menyisakan satu lampu
Kenmaster yang kiyep2 di ruang tengah… Selamat menempati rumah baru!

19 thoughts on “Jahat Tidak Selalu 100% Iblis

  1. heheh….Wah mantep juga nih 'The Lumunons'… Tapi bener tuh la, jangan mau rugi wong emang hak kita kok ya?

    (Eh, gue juga mau pindahan nih 2 bulan lagi.. Kalau mesin airnya gak dipake nanti aku mau liat ya.. Rumah gue di jakarta minimalist banget … gak ada apa2nya gituuu.. :D)

  2. Thank you darling! Gapapa, kan aku perpanjang ultahku sampe 30 hari berhubung aku juga boro2 ngerasain ulang tahun pas hari H-nya… :p Jadi pas kamu ultah nanti aku juga masih ulang tahun… Hihihi…

    Btw, karena aku sekarang di Mampang kapan2 kalo aku ke Grey kalian (kamu, Diki, sama Untung) bikinin teh buat aku ya!πŸ˜‰

  3. Hihihi… Lebih asik lagi, setelah gedor2 dan dia keluar masih pake anduk dan rambut setengah di-shampoo, gue bilang “Cuma mau bilang, jangan manggil saya Ci!” (Gak penting kan Bu? Emang gak penting, tauk!)

  4. Herannya Victor dipanggil “Mas”, kenapa gue “Ci”. Coba ya… Dari segi tampang aja gue lebih Manado daripada Victor sementara Victor lebih “Mongol” dari gue… (inside joke… hehehe). Masa sih perlu gue kasitau nama panjang saya “Nurkinanti Laraskusuma”, berarti Bapak saya wong Jowo…πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€ Gak penting lagi kan…

  5. de ja vu! kejadian sama persis terjadi pada kontrakan lamaku, dibeli sama orang baru dan orang baru itu pelit…masa extra few days utk ngangkut barang ke kontrakan baru dia nyuruhnya itung jadi extend kontrakan sebulan dan dicharge 1 juta serta belum termasuk listrik dan telepon!!! Saya rasa dia kacang! (read: I think she's nuts!)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s