Catatan Bumil 1

18 tahun hidup bersama penyakit maag, seumur-umur baru sekarang ngerasain mual yang berkali2 lipatnya. Kata dokter kandungan sih mual itu pertanda baik, bahwa janin berkembang. Iya sih dok, tapi kalo sampe bikin gak bisa kerja kayaknya itu pertanda buruk buat kantong saya bukan?  Temen2 di Multiply udah banyak ngasih gue tips mengatasi mual, dan semua udah gue ikutin. Mulai dari minum jahe, makan buah, makan cracker tawar, sampe minum obat dari dokter. Gilanya, semua itu nggak mempan! Tetep aja tiap malem makanan yang gue makan dengan susah payah berakhir di lubang pembuangan kamar mandi–bukan lewat jalur belakang tapi depan. Sempet juga beli Prenagen Emesis dan mulai minum 1,5 hari (jadi 3 kali konsumsi). Ajaibnya mual berkurang… Tapi ganti kembung dan mules2. Sial! Emang tau sih kalo skim milk selalu bikin pencernaan kacau-balau, tapi pada keadaan hamil ternyata efeknya lebih parah… Kenapa? Karena kotoran yang dibuang pada saat hamil ternyata lebih padat dan keras daripada biasanya, dan karena mules2 yang otomatis membuat gue jadi lebih sering ke kamar mandi bikin ambeien berdarah2… Pepaya sama pisang nggak ngaruh… Huhuhuhu… Rasanya jadi orang hamil kok sedih banget sih…


2 hari yang lalu, saking lemesnya karena muntah2 terus, gue sampe ke satu titik di mana gue pikir mungkin gue mesti diinfus aja. Abis kan nggak bener kalo gue malah mengurus pada saat mestinya gue membulat? Mau makan apa aja bingung, abis keluar terus… Akhirnya malem2 gue dianter Victor dan bokap (nyokap lagi di India) ke Jakarta Medical Center deket rumah. Di sana ketemunya sama dokter jaga. Dokternya aneh, nanya-nya kayak interogasi dan ngejebak. Huh. Not happy. Walaupun begitu, untungnya nggak perlu diinfus… Instead, dikasih obat mual yang mengandung vitamin B6. Lumayan efeknya, tapi entah kenapa bikin gue super ngantuk. Mungkin karena usus/kerja peristaltik melambat trus gue jadi ikutan ngantuk? Yang pasti sih gue nggak banyak2 minum obat ini, cuma kalo gue ngerasa gak kuat aja… Setidaknya udah 2 hari ini gue nggak muntah dan bisa makan lebih banyak jadinya… Kmaren malah sempet pesen lasagne-nya Izzi Pizza. Hehehe… (Gue masih bertahan dengan argumen bahwa gue nggak ngidam!)


Meanwhile, gue jadi udah nggak ngantor seminggu. Gila, nggak enak banget rasanya. Tapi gimana lagi, gue juga ngerasa nggak kayak gue sih… I don’t know how to explain that, but that’s how I feel. Yang gue baca sih biasanya mual2 paling lama sampe minggu ke-14. Minggu depan gue udah minggu 9. That’s something to look forward to… Tapi yang patut gue syukuri adalah so far so good. Tanda2 di tubuh gue masih menyatakan ada kehidupan di perut gue. And that’s the most important thing for me right now ‘cuz to tell you the truth gue paranoid sama akhir kehamilan gue sebelumnya.


Sekian Catatan Bumil kali ini… Nantikan seri-seri berikutnya… Hihihi.. Kayak ada yang baca aja.

6 thoughts on “Catatan Bumil 1

  1. Di kantor gw la, bumil yang baru melahirkan, masa2 awal kayak elo gini tetep ngantor tapi jadi ada kebiasaan baru….. doi rutin masuk ruang rapat dan ngunci pintu. Sehari minimal tiga kali. Udah lewat masa 14 bulan itu baru kebiasaan ini ilang.

    Well, dalam kasus ini, “bad news* is good news**” bisa dipakai juga =)

    *the vomiting
    **the baby is okay

  2. salam kenal ya…dari ibu hamil juga hihihi…
    –mba, kok sama sih sama yang aku alami waktu hamil muda dulu…? hamil anak pertama pula. muntah-muntah terus.. gak bisa masuk makanan kecuali lima menit kemudian keluar. akupun sempet berpikir, mending dirawat di rumah sakit aja sekalian… emang sih, disuruh minum prenagen emesis, tapi aku gak kpengen malah sama yang namanya susu-susu. apalagi susu hamil kan terasa sangat milky sekaliii…! saking desperado nya aku ke dokter internist yang biasa tangani sakit maag aku. Dia sih ketawa-ketawa aja… aku dikasih suntikan dan obat maag yang kayaknya udah dosis tinggi. khawatir lambungku terluka parah karena gak makan dan muntah-munta—
    semoga lancar aja ya mba…hamilnya…:)

  3. Maunya sih ngantor Bay, tapi bangun aja udah mual… Sarapan nggak nafsu… Nongkrong di kamar mandi lamaaaa soalnya yang dikeluarinnya keras (udah gitu dikit, lagi…). Ngebayangin perjalanan Mampang-Tanah Kusir dalam keadaan badan gak enak: hiii… Dan kalo di kantor kan beberapa menit sekali Mario nanya… “La, bahasa Inggrisnya anu apa?”. Hrrrh… Hehehe.. Yah, wajar kalo bumil temenmu itu masuk ke ruang rapat dan mengunci pintu. Akupun ingin begitu sepanjang hari, sayang aja kamarku tidak ber-AC…

    Btw, kalo hamilnya 14 bulan, apakah temanmu itu hewan yang lebih besar daripada gajah dan paus?😀 *JK*

  4. Salam kenal juga, Mbak Prajurit Kecil.🙂
    Beruntung dong aku 'ditemukan' orang yang pernah ngalamin hal yang sama. Soalnya temen2 kantorku yang udah pernah hamil dan punya anak duluan kayaknya hamilnya baik2 aja. Jadi nggak enak sendiri karena kayaknya manja banget sampe gak masuk kantor. Hehehe…
    Waktu itu mual-muntahnya berapa minggu Mbak? Mudah2an jawabannya “Nggak lama,” supaya aku agak optimis dikit. :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s