Travel Dilemma

Huw. Bingung. Mestinya tanggal 10-17 Mei ini ke KL ber-6 (gue, Victor,
nyokap, bokap, Puni, dan Antti). Tapi Victor mesti pulang tgl 13 karena
tgl 14-nya ujian UT. Berarti harus ganti tiket (nambah duit + penalty).
Tapi kalo diitung2 sayang duit juga kalo mesti bayar fiskal 2 orang
padahal kita lagi mesti nabung buat si Kacang. Kan berarti nyumbang 2
juta gratis buat pemerintah (pajak tahunan gue aja gak nyampe sejuta).
Jadi kemungkinannya Victor gak ikut demi nabung dan supaya gak nambah
beli tiket pulang lagi. Huhuw. Trus kalo Victor gak ikut dan gue tetep
ikut, garing banget 8 hari “sendirian” tanpa pasangan. Ke Bali kmaren
juga udah begitu… Kan maksudnya ke KL mau liburan… Huhuw. Apa gue
yang mesti pulang lebih cepet? Tinggal ngitung aja sih, apakah tiket
pulang nilainya sama dengan biaya hidup lebih lama di KL. Tapi
akhir-akhir ini jadi muncul pilihan: apa sekalian gak pergi aja ya?
Arrrgh, fiskal SUCKS!!!

Aku binguuuung…

13 thoughts on “Travel Dilemma

  1. Setuju, fiskal tuh sucks banget !
    Pengen ke sini, pengen ke sana … Tapi pas inget fiskal, langsung bete !

    Well, mungkin itung-itungan simpel nya gini :

    PERGI
    – Fiskal 2 x 1.000.000 = 2.000.000
    – Airport tax buat 2 orang = 200.000
    – Uang jajan 8 x 100.000 = 800.000
    TOTAL = 3.000.000

    TIDAK PERGI
    – Tiket Air Asia = 2 x 500.000 ? = 1.000.000 ?

    Hehehehe …😛

  2. AYO HAPUSkan fiskal!! Sebetulnya fiskal ini gak penting.. ini bukti negara ini gila uang banget. Idenya.. fiskal itu adalah uang jaminan pajak. Jadi ketika orang meninggalkan negaranya dia harus memberikan jaminan bahwa jika ia tidak kembali ke Indonesia.. maka pajak-pajak yang belum terbayar bisa ketutup oleh fiskal itu. Menurut petugas pajak.. LOGIKA-nya.. ketika orang itu kembali lagi ke Indonesia maka pajak fiskal tadi akan dikembalikan. Cash??? sayangnya ngga… dia akan dikembalikan kalau kita punya NPWP. Jadi semua transaksi pajak kita tercatat. Nah repotnya kalau orang tadi gak punya NPWP maka uang itu lari kemana?????

    Bagi yang suka berpergian ke luar negeri atas biaya perusahaan, fiskal akan di kembalikan ke perusahaan lho.

    Isu-nya, salah satu komisi di DPR sudah mengajukan usulan penghapusan fiskal ini, sayangnya pemerintah berbalik bertanya.. kalau fiskal dihapus maka negara akan kehilangan pemasukan sekian milyar pertahunnya. Nah apa yang bisa menggantikan pemasukkan itu atau anggaran siapa yang rela dihapus😀 CIRCLE OF DEVIL deh..

    Satu lagi.. pemerintah masih GAK RELA kalau orang Indonesia berpelancong ke negara lain dan menghabiskan uang di luar negeri. Mereka ingin habiskannya di pariwisata lokal ajah… HAHAHAHAHAHAHHAHA.. KAMPUNGAN gak seeeeh

  3. Bebas fiskal 4 kali setahun, makanya passport kita selalu diubek2 lama nyari tanda berapa kali udah BF. “Yeh, si mas fiskal gak percayaaa, emang saya pedagang, banyak duit bolak-balik pulang?.. udeeeh, cepetan, udah mau boarding sayaaah.. ”😀

    Ya FISKAL menyebalkan!!! setujuuuu… Ada kondisi2 tertentu supaya bisa bebas fiskal gak sih? Misalnya urusan pendidikan dll?

    La, daripada ke KL garing, mending langsung aja ke Manila yuuuukkk.. hehehe orang bingung ditambahin bingung ;P hehehe.. :Philippines na Magandang po'…

  4. Tiketnya sih cuma 200ribu seorang, kan yang promo Rp 0,- itu Bee.
    Malah tambah bete ya, soalnya gak sebanding banget sama fiskalnya. X-(

    Ngikutin kata hati aja deh nanti menjelang hari H… (logika fiskal nggak masuk akal soalnya hihihi)

  5. Setuju banget. Larinya ke mana sih kayaknya udah nggak perlu dibahas ya? Hehehe… Tapi ngomong2 health care gratis setuju banget tuh… Dokter dan obat2an mahal banget! Ini juga salah satu penyebab melesetnya rencana ke KL gara2 gue masuk rumah sakit sebulan lalu dan nggak di-cover asuransi karena sakitnya berhubungan dengan kehamilan. “Sial” amat kayaknya jadi ibu hamil… X-(

  6. Kmaren gue baru dapet kenyataan “pahit” bahwa walaupun kita ber-NPWP, rata2 pajak tahunan gaji orang seusia kita (atau seprofesi kita) palingan cuma seperberapa dari 1 x fiskal. Jadi walaupun gue ber-NPWP, tapi misalnya pajak tahunan gue cuma 50.000 dan gue dalam tahun itu ke luar negeri 1x (berarti bayar fiskal 1juta), yang dianggep balik ya cuma 50.000. Masa mau dibalikin bertaun2 (1 juta : 50.000 = 20 tahun)? Kalopun emang bisa dibalikin ke taun2 berikutnya, udah berapa lama tu duit bunga-berbunga? Dan masa sih kita gak keluar negri lagi taun2 berikutnya? Keliatan banget deh “pinter”-nya bikin aturan kayak gitu…

    OK deh kalo emang fiskal maksudnya jaminan pajak, mestinya dibuat berbanding lurus dong dengan jumlah wajib pajaknya kita. Kalo alasannya nggak semua orang punya NPWP, kenapa nggak coba dengan cara lain… Misalnya syarat untuk ke luar negeri ya harus punya NPWP. Kalo perlu daftar di loket di bandara supaya bisa nangkepin orang2 nggak ber-NPWP. Tapi seperti biasa toh, kalo bisa dipersulit kenapa dipermudah? Ampuuun deh ni negara!

  7. Pertanyaannya sama dengan thiya. Ini jatah per tahun atau selama izin residen di luar negri-nya?
    Yah lumayan sih kalo nggak sering2 balik ya… Tapi kalo yang sesama di Asia Tenggara kayaknya agak2 nyesek soalnya kampung halaman di depan mata tapi harus mikir2 jatah fiskal. Hehehe…

    Salam nanti disampein. Salam juga buat PapaCang, MamaYang, Teges, dan Mamad. Dah lama banget gak ketemu. Kalo papamu kadang2 suka ketemu di mall. Hihihi…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s