Pahlawan Kepagian?

Ada kejadian aneh tapi nyata. 2 hari yang lalu gue sekali2nya seumur
hidup ngantre di ATM BCA di belakang salah satu cabang BCA di Mampang.
Ngambil uang pake ATM-nya Victor, ceritanya. Seperti pemandangan
umumnya di ATM-ATM BCA (di mana pun), antrean sudah panjang waktu gue
nyampe di situ. Mesinnya ada 2, tapi yang satu rusak (biasalah!)

Waktu itu siang hari, sekitar jam 2 siang. Gue ngantre cukup lama di
urutan paling belakang, ada kali sekitar 10 menit. Setelah itu antrean
di belakang gue mulai bertambah banyak, sehingga ketika genap sekitar
15 menit gue ngantre, panjang antrean sudah 2 kali lipat dari waktu
pertama gue ngantre.

Ketika seorang wanita yang persis di depan gue akhirnya dapet giliran,
ternyata urusan mbak ini banyak sekali. Berterimakasihlah (atau
salahkan) teknologi ATM yang bisa melakukan segala macem urusan, jadi
mungkin sekali mbak ini selain ngambil cash juga transfer ke nasabah
lain, bayar telepon, bayar kartu kredit, atau beli tiket pesawat. Gue
memang orang yang suka heran kenapa ada orang yang butuh waktu sekian
lama di depan ATM. Terutama kalo orang itu cuma ngambil cash, atau
ujung2nya keluar sambil nyari satpam dan nanya kenapa ATMnya begitu ya?
Tapi karena si mbak ini kelihatan trampil sekali memencet2 tombol ATM
dengan yakin, dan dengan rapi menyusun struk yang dimuntahkan dari
mesin ATM tiap kali berhasil transaksi, gue maklum. Apalagi memang
tanggalnya sangat memungkinkan bagi seseorang untuk melakukan transaksi
bayar-membayar tagihan. Dan untuk mengantre di teller BCA? Hmm,
transaksi di ATM memang lebih bijaksana, Mbak.

Entah pada transaksi keberapa, orang2 di belakang saya (kalau dinilai
dari jarak suara sih yang belakang2 banget) mulai berdecak dengan keras
menandakan ketidaksabaran mereka. Tapi si mbak tetap cuek melakukan
transaksi demi transaksi. Sebenarnya tidak lama, paling baru 5 menit.
Eh, tiba2 ada seorang wanita (sebut saja si Pinky karena kemejanya pink
menyolok) dari barisan belakang menghampiri si mbak dan menegurnya:

Pinky: “Gantian dong Mbak” (dengan wajah super ramah sampe gue pikir mereka berteman)

Si Mbak masih in the middle of transaction, jadi jawabannya kurang terdengar.

Pinky: “Mbak, gantian dong!” –> DAN INI YANG BIKIN GUE TERKEJUT:
dengan lancang si Pinky memencet tombol cancel sehingga kartu si mbak
dimuntahkan oleh mesin ATM. Masih dilanjutkan dengan kalimat “Emangnya
Mbak nggak liat antrean udah segini panjang?”

Si Mbak, sekarang antara marah dan malu: “Saya tahu!”

Pinky: “Kalau tau ya dilakukan dong!”

Terus terang gue geli banget dengan tingkah si Pinky. Kalau pada saat
itu refleks gue cukup cepet, dapat dipastikan gue akan membela si mbak.
Gue juga nggak suka ngantre (apalagi di BCA gitu loh), apalagi ngantre
di belakang orang bego atau nggak tau diri. Biasanya sih di bioskop
atau di counter fastfood. Tapi kalo judulnya ATM, kayaknya udah jelas
deh bahwa orang ke ATM bukan buat main2. Lha kalo si Mbak lagi berusaha
transfer uang buat ibunya yang lagi sakit di pulau lain gimana coba?
Dengan kata lain, dalam kasus mengantre di ATM rasanya kita perlu
sedikit lebih bijaksana deh, jangan ngerasa urusan kita penting
sendiri… Si Pinky itu ngantrenya kan baru 10 menit (kalo berdasarkan
itungan gue). Lah gue (dan yang lain2) yang udah ngantre 20 menit aja
nggak protes.

Sumpah deh, si Pinky keterlaluan. Apalagi aksi memencet “cancel”
transaksi orang lain. Dia pikir mungkin si Mbak egois, tapi dari
kelakuan malah membuktikan bahwa Pinky lebih egois. Dia pikir mungkin
dia jadi pahlawan siang itu. Sorry Pinky, di kepala gue cuma ada satu
kalimat siang itu: “Loe baru jadian trus kepingin show off sama cowok
loe ya?” Nggak pentiiiiing.

14 thoughts on “Pahlawan Kepagian?

  1. iyahhh gak penting banget… huhuhu….
    kenapa gak sabar aja dulu dengan positive thinking gitu yah… kalo udah ga sabar ya cari aja ATM lain… tapi emang gak se-simple itu sih… huhuhuhu….
    sosialisasi oh sosialisasi…

  2. waaa….kalo aku sebel sama dua duanya tuh si Pinky dan si Mbaknya.
    Inilah…sebabnya aku ga mau punya account di BCA….hehehe
    Dari sejak di Ciamis…duuuuh..ngantrinyaaaa…ga di Teller ga di ATM …bisa selalu rame gitu…malesssh…

  3. Intinya sih aku ga suka orang-orang gak tau diri(si mbak) dan sok preman gak jelas(si Pinky) dan gak suka Bank yang gak bisa set up alur pelayanan ATM nya sehingga nyaman (BCA),La.
    πŸ™‚

  4. Ya mungkin karena menurut aku si Mbak sih belom bisa dibilang gak tau diri… Cuma karena kebetulan ATM-nya BCA, jadi antreannya lebih panjang, dan jadinya dia dianggap terlalu lama (abis masa tiap 1 transaksi trus dia mesti ngantre lagi di belakang? atau nunggu ATM BCA sepi subuh2 mungkin? :D)

    Kmaren sempet nemenin Victor mau bayar kartu kredit di ATM BCA Non-Tunai di Mal Ambasador (udah khusus nih nggak pake ngantre!), eh taunya struknya gak ada, jadi gak bisa transaksi. Nah, kalo kepepet terpaksa jadi pake ATM Tunai juga deh. Pastinya transaksi kita jadi lebih lama di situ (bayar 2 kartu kredit dan ambil tunai). Untung gak ada si Pinky di antrean.πŸ˜‰

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s