Catatan Bumil 14

My little angel turned 24 weeks this week. 
Hari Rabu periksa ke dokter, sempet USG lagi dan liat si Kacang lagi
‘dadah’ sama kita. Hehehe… Maksudnya tangannya lagi keangkat gitu
posisinya. Bentuk kepala dan pipinya udah keliatan. Trus karena
posisinya lagi vertical (kepala di atas), kita sempet ngintip
pantatnya. Huehehehe… Harrasment.  Dokternya cuma mau confirm aja bahwa emang si Kacang cewek… And so far sih tanda2nya emang masih cewek…

Dari hasil USG, nothing to worry about. Air ketuban cukup (walaupun
kemarinnya gue sempet muntah2 dan diare2, dan tiap kali minum rasanya
drained entah ke mana jadi mulai minum Pocari Sweat lagi)… Ukuran2
panjang tulang kaki, panjang badan, dan lingkar kepala sesuai dengan
usia… Beratnya sekarang udah 800 gram. Pantes aja timbangan gue naik
dan laper melulu (ih, bolehnya nyalahin si Kacang…). Tapi sekarang
vitamin gue jadinya nambah 2x lipat banyaknya (tentu juga berbanding
lurus dengan harganya… hiks): dari makan pagi, siang, sampe malem,
semuanya bervitamin. Polllll!

Kabar kurang baiknya adalah I’ve got flat nipples. Huh. Sebenernya
beberapa hari sebelomnya nyokap udah cerita bahwa dia mengalami kondisi
itu, jadi waktu gue lahir sama sekali nggak berhasil menyusui, dan
waktu adek gue dia pake segala cara untuk bisa nyusuin (berhasil sih).
Trus gue juga jadi kepikiran dan mengintiplah gue ke ‘situ’. Gue memang
curiga sih sama bentuknya yang adem ayem aja… Hihihi… Jadi gue cek
sama gambar di internet. O-o. Kayaknya iya nih… Nah pas banget aja
kmaren dokternya juga ngecek, dan he confirmed that I’ve got a couple
of flats. Jadi gue harus massage 8x sehari masing2 2 menit supaya
bentuknya protruding. Oh no! Dokternya ngasih contoh, mamak, sakit
banget kayak dijewer! Dan sampe sekarang masih sakit… Hiks…

Btw hari Rabu kmaren juga gue nyoba pulang naik bis. Cuma tahan sampe
Blok M, itu juga kalo bisa dibilang tahan sih… Soalnya tau kan kaki
gue panjang dan nggak cukup kalo mesti duduk di bangku yang berada di
belakang bangku lain. Nah bis 71 yang gue naikin dari kantor ini
kebetulan udah cukup penuh, jadi gue dapet bangku yang begitu. Sebelah
dengkul gue paksa masuk, sebelah dengkul di luar. Jadi posisi badan gue
slightly twisted. And unfortunately nggak ada yang turun sampe Blok M
jadi gue nggak bisa pindah tempat duduk. Akhirnya gue turun sebelom bis
masuk terminal (di deket Bulungan), jalan kaki nyari taksi ke Jl.
Melawai… Perut rasanya udah kenceng gak karuan, mungkin karena nahan
posisi duduk… Akhirnya dapet taksi tapi tarif baru… Jadi hasilnya,
perbandingan naik taksi tarif lama dari kantor ke rumah vs. bis + taksi
tarif baru cuma beda seribu perak dan nggak nyaman buat BuMil berukuran
seperti gue. Nasib…

7 thoughts on “Catatan Bumil 14

  1. Supaya ngak sakit atau paling tidak sakit2 nikmat, suruh si Victor yang mijit. It works for me (tapi bukan Victor loh yang mijit), hehehehehee………..

    Selamat ya say atas kehamilannya. Sorry gue baru online lagi nih, jadi banyak berita yang ketinggalan.

  2. Hohoho… Nanti jadinya berlanjut kalo Victor yang mijit. :p Tapi emang udah 2 orang yang mengusulkan ini… Jadi biar dia baca sendiri aja deh, biar gak dianggep mengada2.

    Eh tapi kayanya kasus flat nipples ini banyak juga ya… Dari sekian banyak temen cewek yang aku tanya, mereka juga ngalamin…

    Thank you ya Mih…🙂

  3. Hohoho… Nanti jadinya berlanjut kalo Victor yang mijit. :p Tapi emang udah 2 orang yang mengusulkan ini… Jadi biar dia baca sendiri aja deh, biar gak dianggep mengada2.

    Eh tapi kayanya kasus flat nipples ini banyak juga ya… Dari sekian banyak temen cewek yang aku tanya, mereka juga ngalamin…

    Thank you ya Mih…🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s