Catatan Bumil 18: Nasi Kuning

Long weekend kemarin kita bikin nasi kuning buat Kacang. Ceritanya 7 bulanan.  Gue & Victor bukan ahli masak, tapi daripada beli, kita sekalian eksperimen aja bikin nasi kuning dan teman-temannya… Bumbu nasi kuningnya kita beli yang udah jadi (merk Kokita)… Trus teman2nya antara lain: ayam goreng, telur dadar, abon, kering tempe, dan timun. Yah, seadanya deh, soalnya yang makan juga cuma ber-5 (gue-Victor-bo-nyok-Puni)… Eh, ber-6 deng, sama si Kacang.  Yang penting kan doanya, bahwa si Kacang udah bisa melewati usia 7 bulan dengan selamat…

Kemarin jadwal ke dokter lagi. Selagi nunggu giliran, si Kacang sibuk pindah2 di dalem perut. Eh, pas USG dia malah anteng2 aja… Mungkin dia sibuk cari posisi andalan sebelum USG. Hehehe… Dasar anak centil… Anyway, profil mukanya si Kacang udah keliatan di USG kali ini. Kalo liat bentuk hidungnya sih kayak punya Victor, tulangnya panjang. Tapi perasaan semua bayi waktu lahir rada pesek deh, masa di dalem perut udah mancung begitu ya? Hmmm, kita liat aja nanti. Di dekat kepalanya ada jari2, yang pertama dikira jari2 tangan, tapi setelah dilihat lagi ternyata jari2 kaki… Waduh, si Kacang lagi balet air kayaknya tuh… Dari ukuran lingkar kepala, lingkar perut, dan panjang tulang kakinya, berat badan si Kacang sekarang 2,107 kg. Pantesan berat… Ukuran2 dan berat si Kacang lebih besar seminggu dari umur aslinya yang baru 32 minggu. Asal bukan berarti tulang2nya besar mirip Apacang-nya… Yah, kalo dia cowok gapapalah.. Tapi kalo cewek bertulang besar rada2 serem gue ngebayanginnya… Hehehe…

Btw, gue masih batuk-pilek… Tapi sekarang gue curiga ini reaksi alergi, bukan lagi flu. Dokternya sempet ngecek tenggorokan gue, memang nggak ada radang. Suhu badan juga normal. Berdasarkan keterangan dari gue bahwa ingus & dahak warnanya bening/putih, ternyata memang ini reaksi alergi. Emang mungkin banget sih, soalnya rumah sebelah lagi bongkaran gitu… Dan jendela/ventilasi kamar gue menghadap ke rumah itu. Yah, sekarang tinggal menghitung hari sampai gue pasang AC aja…

Sabtu ini gue akan mulai senam hamil. Doain aja gue bisa bangun pagi supaya bisa sampe di sana jam 7 setiap Sabtu. Hihihi… Mungkin si Kacang gue suruh nendang2 aja supaya gue kebangun ya… Mulai minggu depan juga cita2nya gue udah mulai bisa pasang tempat tidurnya si Kacang, dan mulai nyicil belanja barang2 keperluannya… Ada yang punya rekomendasi tempat langganan, mungkin?

6 thoughts on “Catatan Bumil 18: Nasi Kuning

  1. Wah, mudah2an sih nggak ada yang salah dengan susunan tulang hidung gue ya… Hehehe… Tapi kayaknya gue alergi begini cuma baru2 aja deh, selama ini perasaan gue baik2 aja tinggal di Jakarta yang berpolusi begini… Biasanya hidung baru sensitif kalo perubahan cuaca yang drastis (dari panas-kering ke dingin-lembab, dan sebaliknya). Mungkin sekarang karena kondisi badan drop banget setelah konser dll dan katanya sih orang hamil hidungnya memang jadi lebih sensitif.

  2. kalo tempat yang paling sering disebut orang adalah Ryan di ITC Fatmawati, konon ncinya bilang dia lebih murah dari semua toko lainnya di ITC situ tapiii khusus harga sabtu dan minggu…kl hari biasa malah lebih mahal krn katanya kl murah terus dia dimarahin sama sesama toko lain..tapi Ryan itu emang terkenal kok…selamat berbelanja!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s