Catatan Bumil 20: It’s Getting Real

Memasuki minggu ke-35, persiapan untuk menyambut kedatangan si Kacang mulai terasa nyata. Udah mulai belanja-belanji baju2 mini, bedong, popok, dan teman2nya di ITC Kuningan (dan bonusnya spending some quality time with my hubby hehehe…), beli lemari berlaci2 di Carrefour dan merakitnya 3x lebih lama dibanding waktu yang tertera di lembar instruksi, ngecek spek AC (karena harus naikin listrik dulu sebelom beli), dan beberapa To Do lain yang masih di atas kertas. Mudah2an Kacang lahirnya sesuai jadwal, jadi kita masih sempet ngeberesin yang belum beres.

Jadwal ke dokter yang seharusnya baru besok (Kamis) ternyata jadi maju kemarin karena Victor kebetulan nggak jadi ngajar. Alhasil waktu di-USG si Kacang “nggak siap”, mukanya ketutupan tangan. Mungkin dia belom sempet nyisir dan mukanya masih kelipet2 abis bangun tidur, jadi menolak difoto. Hihihi… Padahal udah 3 hari belakangan dia mulai super-duper aktif: yang tadinya nendang masih malu2, sekarang udah malu2in. Kadang2 kerasa sudut2 nongol di perut gue, entah lutut atau siku. Yang pasti tiap gue mau tidur dia justru sibuk… Akhirnya tadi malem dipasangin CD Lullaby-nya aja, biar dia ikut tidur. Heheh…

Back to ob/gyn session, dalam waktu 3 minggu si Kacang udah naik 800 gram. Ukuran kepalanya malah udah menunjukkan ukuran minggu ke-37. Makanya gue berharap itungan minggu ke-35 yang bener… Walaupun udah gak sabar ketemu si Kacang, kalo disuruh ngelahirin minggu depan kayaknya gue belom siap. Hehehe… Speaking of ngelahirin, Thank God dokter gue mengizinkan gue ngelahirin di RSB Duren Tiga. Ternyata dia juga pernah diminta praktek di sana (tapi katanya karena ngerasa udah mulai tua, dia milih untuk fokus di satu RS aja dan memindahkan prakteknya ke rumah). Jadi dia dengan senang hati bikinin surat referensi untuk dokter di RSB Duren Tiga (yang ternyata merangkap pemiliknya). Berita lebih baiknya lagi, ternyata biaya melahirkan gue di-cover sama kantornya Victor! Yaaaay! Memang kalo dari asuransinya nggak (karena asuransinya baru jadi ketika gue udah beberapa bulan hamil), tapi ternyata kebijakan dari kantornya tetep di-cover dengan sistem reimburse sejumlah yang semestinya di-cover asuransi itu. Yah, lumayanlah! Beruntung banget punya suami yang kerja di kantor seperti itu. Hehehe (kasian amat sih gue…). –> Sedang direkonfirmasi lagi… Hiks, jangan terlalu berharap.

OK, PR gue sekarang adalah menyelesaikan editing terjemahan (15 chapters to go from 30-something chapters) supaya duitnya masuk tepat waktu, menyatakan diri cuti dari kantor, beli barang2 bayi yang masih kurang, beresin kamar, pasang AC, dan melahirkan!

18 thoughts on “Catatan Bumil 20: It’s Getting Real

  1. Wah deg2an ya La. Udah siap segala perlengkapan bayi, mudah2an juga udah siap dengan 'perlengkapan' menyusui plus ilmu2nya (rencananya asi eksklusif kan La? Sayang lho kalo enggak… berasa banget anakku yang 2 asi eks yang 1 enggak, beda loh). Nikmatin aja deh minggu2 terakhirmu berdua aja sama Victor… kalo si Kacang udah nongol udah gak bisa diulangin lagi tuh, he he he…. good luck!

  2. Setiap kali denger pasangan yang lagi mempersiapkan peralatan bayi, rasanya kok menyenangkan sekali yaa. Mungkin karena pernak-pernik yang imut2 itu. Mudah2an prosesnya nanti diperlancar yaa. Jangan lupa kasih kabarπŸ™‚.

  3. Sorry, yang bener bisa ya, bisa nggak – soal re-imburse-an. Lagian itu anak gua sama Lala bukan anak kantor.

    FYI, acang suka nyanyi…. “why does the sun, go on shiiinnniiiiingg…” kalau dia nggak dibeliin Barbie.

  4. Ah, you know me kaaan… Mau ke kawinanmu aja bikin plan-nya udah dari kapan. Apalagi urusan nama anak dong. :p

    Dan btw, iya namanya ada di previous posting. Untuk yang gak bisa liat maaf yaaa, sementara masih di restricted area.πŸ˜‰

  5. Kayaknya sih begitu, tadi baru survey. Lumayan juga, tempatnya bersih dan nggak rame, informasinya jelas dan orangnya ramah2. Mudah2an jadi di situ.
    Iya ya, lumayan deket dari kantormu… Tapi cuma kalo lahirnya pas hari kerja… Hihihi…

  6. Rencananya sih gitu kalo lancar… Soalnya agak2 flat nipples nih…😦
    Soal beda, bener banget… Nih contohnya aku yang nggak dapet ASI (waktu itu ASI-nya nyokap gak bisa keluar).. Jadi tukang sakit2an dibanding adikku.

  7. Imut sih iya, cuma membingungkan baik dari nama sampe bentuknya. Hihihi… Coba: yang namanya “bantal peang” itu adalah bantal untuk bayi berkepala peang atau bantal agar kepala bayi nggak peang?πŸ˜€ Pas liat bentuk bantal peang, lho kok sama dengan bantal menyusui? Halah! Pusing… :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s