Catatan Bumil 24: Detik-Detik Terakhir

15 Oktober 2006:
Noon ~ Ke Mayestik sama Victor dan Puni untuk ambil tirai dan pesan seprai (untuk Puni & Antti).
15.00 ~ Makan siang di Ya Udah Bistro (Jl. Jaksa). I noticed something in the toilet bowl when I went to the loo, but weren’t really sure that what I saw was what I thought it was (bingung kan? hehehe)
16.30 ~ Ke Mal Artha Gading, liat2 Daiso… Ada kali sekitar 2 jam di sini… Trus pas baru mau liat2 Java Dept Store, gue ngerasa ada yang aneh di undies gue… So I went to the toilet dan “Hmmm… Kayaknya ini nih yang dibilang lepasnya ‘mucus plug’ alias sumbat rahim”. Langsung gue inform ke Puni & Victor dan mencoba nelpon nyokap di rumah. Sementara itu karena kita semua langsung deg2an (tapi gak ada yang mau ngaku), kita ke foodcourt dulu untuk minum dan makan snack dikit… Nyokap nelpon balik, mengkonfirmasi bahwa indeed, itu salah satu tanda2 udah mau ngelahirin… dan gue mesti cepet pulang, walaupun dia prediksi palingan masih 1/2 harian lagi baru tanda2 yang lain muncul (kontraksi, misalnya).
20.00 ~ Sampe di rumah… Gue sempet mandi, tidur2an dikit, trus makan malem… Abis itu tidur.

16 Oktober 2006:
03.00 ~ Kebangun pingin pipis… Di kamar mandi gue noticed ada tetesan cairan lagi di undies. Berhubung nggak pernah tau dan ngerasain pecahnya air ketuban, gue SMS-an sama Niar (yang lagi sahur)… Dia bilang sih kalo pecah ketuban rasanya kayak pipis tapi gak ketahan (langsung keluar)… Oke, berarti kalo cuma tetesan bukan dong ya?
03.30 ~ Victor yang juga tadi sempet kebangun dan nyalain komputer untuk main game, akhirnya mematikan lampu dan kami berdua siap2 tidur lagi. Baru beberapa detik lampu dimatikan dan badan gue berguling ke arah kanan, BYUR! Tiba2 ada yang basah di celana dan kaki gue… O-O… Nah ini gue yakin banget pecah ketuban! Langsung deh Victor nyalain lampu, dan kita siap2 barang untuk berangkat ke RS. Bokap kebetulan lagi sahur, sementara nyokap yang lagi maag masih tidur… Setelah siap, kita berangkat ke UGD RSB Duren Tiga.

Sisanya, waktu rasanya seperti blur. Tapi kira2 begini:
Setelah dari UGD dan diperiksa dokter gue dipindahkan ke Kamar Bersalin untuk ngecek denyut jantung & gerakan bayi sama kontraksi… Denyut jantung & gerakan bayi nggak ada masalah, tapi kontraksi gue sangat lemah. Oleh karena itu akhirnya dokter memutuskan untuk mengambil tindakan induksi lewat infus (karena ketuban sudah pecah duluan, maka proses melahirkannya harus dipercepat). Itu juga dengan wanti2 bahwa akan dimonitor apakah terjadi infeksi/tidak, karena kalo udah ada tanda2 infeksi gue mesti operasi untuk menyelamatkan bayinya. Waktu itu gue udah dipindahkan ke ruang rawat inap.
Anyway, yang dibilang proses melahikannya dipercepat ternyata berlangsung 17 jam sejam pecah ketuban. Teori yang bilang waktu kontraksi kita masih bisa jalan2, nonton, dlsb, nggak kejadian sama gue gara2 induksi itu. Boro2 ada yang 20 menit sekali… Sejak di-induksi, kontraksi gue terjadi kira2 10 menitan sekali… sehingga akhirnya 5 menit sekali… lalu 1 menit sekali… Gue akhirnya dipindah ke ruang observasi, mungkin karena udah mulai mengerang2 kesakitan… Hehe… Jangan tanya rasa sakitnya kayak apa (kata orang emang kalo diinduksi rasa sakitnya berlipat2), mungkin lebih baik liat aja bekas cakaran di tangan Victor dan merah2 di tangan nyokap gue.Β  Yang pasti tersiksanya adalah karena walaupun kontraksi udah kuat, bukaan gue nggak maju2… Sementara itu nggak boleh mengejan, padahal tenaga gue udah abis buat nahan rasa sakitnya… Gue sempet ngalamin “the eleventh hour” di mana gue udah bener2 nggak kuat (bukan sama rasa sakitnya, sebenernya… tapi gak kuat nahan ‘nggak boleh mengejan’) and I was ready to give up giving birth the normal way…
Setelah Victor (konon) marah2 sama suster2 di sana, akhirnya gue kembali dibawa ke Kamar Bersalin… Dan setelah 1 jam memaksimalkan bukaan (gue didampingi nyokap & nyokapnya Victor pada saat ini), dan 1 jam lagi mengejan2 (juga guntingan2 di bawah sana)…

FREYA MALAIKA SAMANTHA LUMUNON (formerly known as Kacang)

lahir ke dunia… Kulitnya putih, rambutnya cokelat, matanya sipit, bibirnya merah, suaranya seperti kucing! Waktu itu hari Senin, 16 Oktober 2006 pukul 22.24. Berat Freya 3,450 kg, panjangnya 50 cm, dan lingkar kepalanya 34 cm. Alive and kicking!

Puji Tuhan…

6 thoughts on “Catatan Bumil 24: Detik-Detik Terakhir

  1. akhirnyaaaa, ada critanyaaaa..πŸ˜€
    slamet skali lagi ya laπŸ™‚

    bener la, diinduksi tuh sakitnya ampoon… gw kapok dah…πŸ˜€
    padaal waktu ditawarin ama dokternya buat diinduksi, gw hayuk-hayuk ajah.. gag nyangka sakitnya bikin pantat gw nancep di sofa bow.. wegegege..
    yah mudah-mudahan anak gw yang kedua gag pake induksi lagi dah… beneraaaan, kapooook…πŸ˜€
    biarpun dulu gw cuman ngalamin sakit totalnya cuman 3 jam doank, tapi mendingan kontraksi alami duweeeeh…πŸ˜€

    mana foto freya?πŸ˜€

    astri
    http://www.keluarganugraha.net

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s