Early Days of Motherhood

Di minggu pertama Freya pulang dan gue mulai harus ngurus dia, I was quite lucky karena nyokapnya Victor hampir tiap hari ada di rumah, trus Victor mulai libur lebaran (walaupun beberapa kali dia tetap harus ke kantor karena Blitz Megaplex di Bandung udah buka, jadi kantornya sibuk berat). Jadi ada yang bantuin ngurus… Gue juga bisa istirahat untuk memulihkan stamina, pegel2, dan jahitan…

Yang berat mulai ketika ASI gue gak kunjung keluar, sampe makan sayur dun katuk dan Moloco + B12 tiap hari, sementara nipple gue juga masih lecet2 bekas training-nya Freya di RS. Akhirnya pada suatu hari ASI gue keluar dan gue mulai pompa… Tapi karena gue flat nipple, seringnya Freya nggak berhasil latched to my breast… Trus dia jadinya frustrasi dan nangis2. Jadinya gue lebih sering mompa daripada Freya minum langsung. Sayangnya semakin hari ASI gue malah semakin dikit. Sekali pompa aja paling cuma 10ml… Itu juga udah dua-duanya… Manalah cukup buat kasih makan anak segede gitu… Nah, mulai dari situ gue stres… Sebenernya gue nggak maksain diri ngasih Freya ASI setelah gue ngalamin sendiri ternyata ada kesulitan seperti itu. Cuma orang2 di sekitar gue kayaknya kepingin gue tetap berusaha kasih ASI… Jadinya tiap kali Freya nangis kelaperan gue yang bingung dan stres, gue mesti gimana… Bikin susu, atau maksain Freya bisa minum langsung dari gue sementara gue tau gak keluar anyway… Udah gitu Freya suka kembung2 dan jadinya tidur nggak tenang karena pingin kentut… Kalo dia udah nangis2 nggak jelas, gue jadi ikutan nangis juga karena stres…

Lebih parah lagi waktu Puni berangkat ke Finland bertepatan dengan Victor harus ke Bandung dan nginep! Duuuh! Yang ada tiap kali Victor telpon gue lagi nangis2…

Tapi ini paling parah… Klinik Laktasi! Duh, tobat deh gue… Masih sehubungan dengan usaha mengeluarkan ASI dan training Freya untuk minum langsung, gue ke Klinik Laktasi di St. Carolus. Yang ada malah jadi trauma buat gue dan Freya (dan mungkin semua orang yang terlibat hari itu, Victor-bokap-nyokap). Bukannya gue mau bilang yang dilakukan di Klinik Laktasi itu jelek atau gimana ya, cuma mungkin emang gak cocok dengan gue. Gue tau sih ASI itu makanan terbaik bayi… Cuma kalo demi dia bisa minum ASI trus dia harus sama sekali stop susu formula dan nggak boleh pake dot (ini bener2 instantly), kalopun gak bisa minum ASI langsung dari gue ASI-nya harus disendokin atau pake cangkir medela, buat gue dan Victor sama aja sama penyiksaan anak. Masalahnya, Freya yang udah biasa minum sekian ml sehari tiba2 nyaris gak minum sama sekali (nyaris, karena ada ASI gue yang ditampung di gelas medela, tapi cuma 2 teguk abis) dan dia nangis2 jerit2 seharian. Yang ada dia curigaan sama kita, dipegang dikit nangis, gemeteran, dan yang pasti nggak tidur2.

Akhirnya kita putuskan untuk menghentikan penderitaan itu dan kasih minum Freya, PAKE DOT! Terserah orang mau bilang apa, yang penting anak gue minum… Gila, apa! Besoknya Freya serak dan mood-nya cenderung turun. Yang biasanya ekspresif, jadi rada2 pendiem… Setelah lewat pergumulan & doa, gue memutuskan untuk let go memaksakan diri kasih ASI. Freya bukan bayi pertama yang gak minum ASI eksklusif, dan selama ini bayi2 sejenis juga masih bertahan… Contohnya gue sendiri… Jadi gue memutuskan untuk lebih fokus dalam memberikan perhatian dan kasih sayang ke Freya, sementara gue-nya sendiri juga jadi bebas stres karena nggak lagi mikirin apakah ASI gue keluar apa nggak…

Hasilnya, gue lebih happy dalam menjalani hari2 sebagai ibunya Freya belakangan ini…

14 thoughts on “Early Days of Motherhood

  1. mommy lala, when the dog bites, when the bee stings, when im feeling sad, i simply remember my favorite things and then i wont fell so bad..🙂
    tapi pasti liat si gondut freya juga pasti happy-nya berlipat2, ya..
    dont worry mommy lala, kaya kata anne, yang penting kamu and freya sehat..🙂

  2. Ternyata menyusui itu susah…
    Kirain tinggal sodorin ke bayinya, semua masalah beres. Ternyata ga yaa…😦.
    Makasih buat sharingnya La, preparenya harus lebih kalo nanti “amanahNya” terjadi.
    Jangan2 stress2 yaa… Hugs..

  3. dear all, sekarang udah gak stress kok… entah kmaren itu baby blues + lonely + dilema soal ASI atau gimana, tapi sejak memutuskan untuk nggak ASI yang penting kasih sayang (hehehe), rasanya lebih plong. tinggal time management dan jaga kesehatan karena begadang aja sih… sebenernya lagi butuh asisten nih… ada yang punya channel gak?

    nadya: ironisnya nyokap gue kan lagi nerjemahin soal breastfeeding, bukan? hehe…

    ade: iya de, gue pikir juga pabrik susu akan terjadi dengan sendirinya… ternyata oh ternyata…

  4. keponakan pertamaku dulu malah ga doyan asi. mungkin gara2 asi kakakku juga dikit n dia minumnya susah, jadi lebih suka ngedot. tapi gedenya fine2 aja kok. mungkin bener mbak lala, asal kasih sayang tetap mengalir lancaaarrr :)) selamat menjalani hari2 jadi new mommy yahh…

  5. 2 taun lalu seruni-ku juga mengalami hal yang sama. ASI aja cuma 2 bln. Ike jadi stress. Babyblue. Dan kita sendiri baru menyadari bhw emang ASI gak serta merta keluar. Cuma ada waktu training laktasi awal-awal, katanya udah keluar spingomeolin(or something) yang jadi 'bos'-nya asi yang keluar sesuadah2nya. Kita pasti pengen eksklusif, faktanya tidak terjadi pada semua orang. Akhirnya combining, bahkan lepas bln ke 3 full cucu sapi, huhuhu. Terakhir jumpa fisik, di acara adgi, gue kan merah mata, tapi itu sudah sembuh kata dokter. Jadi tinggal merahnya aja. Sampe di sby gw masih mikir, takut nularin orang hamil bisa kualat. hihihi. Tenang bos, babycare banyak hepinya. Sulit sih pasti. Bayangin, kita miara calon orang-orang hebat di masa depan, ya gak? New baby born, new goodmama born. \|m/

  6. hai lala, salam kenal..🙂

    aku juga sempat punya masalah yg sama nih ama kamu, asi sampai 3 hari setelah ngelahirin nggak keluar, and sekalinya keluar, dikiit bgt!
    sempet stress juga, sampe akhirnya denger soal klinik laktasi di carolus itu.

    rafi aku bawa ke klinik laktasi waktu umurnya 8 hari. pada saat itu minumnya belom terlalu banyak. pertama kali dateng, aku cuma disuruh STOP DOT, tapi formula masih boleh dikasih dengan catatan dosisnya dikurangi and harus pake gelas atau sendok. rafi harus bener2 merangsang asi dengan terus mengisap payudara.

    kedua kali datang, asiku dah lumayan mau keluar kiri dan kanan, walopun masih menyedihkan dalam segi jumlah..😦
    tapi entah kenapa aku pokoknya tawakal aja, mau niat ngasih asi, aku stop sama sekali si susu formula.
    sekarang, setelah terus menerus diisap sama rafi, asinya jadi lumayan lho! walopun masih suka agak cemas, cukup nggak ya asi-ku..habis asinya nggak yg mancur2 kayak orang lain gitu..🙂

    tapi emang ya, daripada stress anak kelaparan, ya mending ngalah aja, pake formula. sampai sekarang aku masih bertahan asi doang, tapi kalo nantinya ternyata suplai asi nggak mencukupi, aku juga nggak mau maksain diri untuk tetep ngasih asi..

    last but not least..kata2 ini selalu bikin aku ketawa setiap aku denger si dokter di klinik ngomong..
    “dia isep, dia bikin..
    dia nggak isep, dia nggak bikin..
    semakin dia isep, semakin dia bikin..”

    huhuhu..
    tuh dokter emang agak aneh, tapi lucu..huhuhu

  7. Nah ini dia… Karena masalahku dobel (selain produksi ASI-nya dikit, I have flat nipples), si Freya gak bisa ngisep. Boro2 ngisep, nempel aja nggak berhasil2… Makanya dia jadi frustrasi, aku juga… Udah diusahain pake metode peres, keluarnya juga cuma dua teguk buat Freya, dan semakin hari semakin dikit padahal udah pake obat yang dari dokternya juga… Ya udahlah, terima nasib…

    Btw aku liat lho foto2 anakmu di MP Bayu. Hehehe… Selamat yaaa…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s