Persembahan untuk Para Vampire

Hihihi… Serem gak sih judulnya… Jadi ceritanya kmaren adalah pertama kalinya gue jadi donor darah. Sebenernya udah lama kepingin tau gimana2nya sejak Victor ikutan donor darah di gereja. Tapi waktu itu gue lagi hamil. Entah boong atau bener, tapi cukup masuk akal sih, kata Victor kalo kita nyumbangin darah teratur berarti sel2 darah kita sendiri juga jadi teratur memperbarui diri (yang dokter, mohon penjelasan).

Anyway, kmaren kita berencana ke gereja pagi jam 10 (biasanya jam 7 malem, dasar pemalas). Pas weker gue bunyi jam 7 pagi Victor udah nunjuk2 ke lengannya, biasa deh, bahasa tubuh (dipikir gue ngerti kali?). Untunglah otak gue nggak macet2 amat di pagi hari, jadi gue ngerti bahwa maksudnya ada donor darah di gereja. Yaelah, ngomong dong dari kmaren… Jadi kan bangun lebih pagi… Soalnya donor darah ini berlangsungnya setelah kebaktian jam 8 pagi (yang kira2 berakhir jam 9 atau 1/2 10). Nah kebayang dong kalo kita sampe sana udah menjelang jam 10, antreannya udah kayak apa… Trus kapan kebaktiannya?

Singkat cerita sampailah kita di gereja sekitar 1/2 10-an. Dan memang benaaar, udah rame banget di ruang pertemuan bawah yang dipake untuk keperluan donor darah ini. Orang2 udah mulai berkerumun di sekitar meja tes golongan darah dan tensi, menunggu dipanggil setelah memasukkan formulir. Beberapa orang udah tergeletak di keempat matras, sedang diambil darahnya. Beberapa lagi duduk2 nunggu dipanggil untuk diambil darahnya, atau yang seperti gue, cuma nungguin. Sampe jam 10, waktunya kebaktian, Victor masih nunggu dipanggil untuk tes. Jadi gue kebaktian sendiri, duduk di luar supaya kalo Victor udah selesai bisa nyusul gue. Waktu kotbah Victor dateng dan bilang baru selesai dites, dan belum juga diambil darahnya. Walah… Eh tapi gue malah dapet ide. Berhubung setelah kebaktian jam 10 gak ada lagi kebaktian sampe jam 5 sore nanti, mungkinkah gue bisa ikutan donor darah? Dengan catatan kalo masih bisa daftar siiih… Setelah gue mengutarakannya ke Victor, dia bilang coba aja tapi tunggu kotbah selesai.

Setelah kotbah selesai gue ngacir sebentar ke RPB untuk nanya… Dan ternyata masih bisa daftar. Saat menyerahkan formulir ke meja tes, sebelum gue sebenernya ada 2 orang lagi yang ngantre… Tapi ditolak karena yang tersisa tinggal kantong besar alias 350cc, sementara tampaknya tubuh mereka tidak cukup berat untuk memenuhi syarat boleh diambil 350cc. Pas orangnya ngeliat gue, bertanyalah dia, “Baru pertama kali?”
Gue: “Ya.”
Dia: “Berapa beratnya?”
Gue: “[gocap tambah jigo, itung aja sendiri]”
Dia: “Sanggup gak diambil 350cc?”
Gue (sok berani atau nantang ya): “Yah, coba aja.”

Maka setelah tes golongan darah, cek tensi, balik ke kebaktian just in time for persembahan dan penutup, dan kemudian menunggu sekitar 1 jam, gue mempersembahkan 350cc darah O positif kepada para vampire yang menunggu di luar sana. Yang tadinya ngebayanginnya kayak gimanaaaa gitu, ternyata gak serem2 amat. Jarum yang dipake kurang lebih diameternya sama kayak untuk tes darah yang dalam beberapa taun terakhir ini cukup akrab mampir di lengan gue. Sakit cuma pas jarumnya masuk agak dalam. Proses pengambilan darahnya menakjubkan (diselingi penyelidikan lebih lanjut kenapa di belakang kantong tempat ngambil darah masih ada kantong2 lainnya. Jawab: untuk memisahkan sel darah putih, trombosit, dll). Setelah itu nggak pusing (padahal gue jenis orang yang gampang pusing muter2 gitu) dikasih minum dan sekotak makanan. Ternyata ini menyenangkan! I’ll definitely do it again (bakal ada lagi sih September ini).

Aneh bin ajaib, gue masih mampu jalan2 beli baju ke Blok M sorenya dan ke kawinan di Pasar Minggu malamnya. Jangan2 gue yang berubah jadi vampire!

12 thoughts on “Persembahan untuk Para Vampire

  1. Kan makanya gue bilang jangan2 gue yang udah jadi vampire… Minta digigit lagi… :p
    Tapi gapapa kalo ketagihannya donor darah mah, asal bukan donor organ yang lain… Hihihi… Eh kalo loe boleh gak sih Debz?

  2. Wakss.. apa mungkin ?? hehehe.. gw percaya kok kalo donor darah itu bagus buat si pendonor juga, krn bokap gw juga seorang pendonor darah sejati yg teratur. Dan dia bilang badannya selalu terasa lebih enak kalo donor darah teratur gitu. Tapi, gw sendiri seh belom pernah.. abis gw super takut gitu sama jarum. Hmm.. kira2 kalo melahirkan berapa banyak jarum yang harus ditusukkan ke badan ku yaa.. waaaaa

  3. Mungkin yang menyenangkan adalah berhasil mengatasi rasa takut dan the fact that it will be useful for the ones in need.😉

    Pas melahirkan sih gue cuma satu jarum, yaitu jarum infus untuk induksi (bego ya gue, knapa waktu udah kesakitan banget gak minta epidural? hihihi)

  4. halah Johnny Depp jadi vampire saya bikin lingkaran dari darah bekas kurban trus rebahan di tengah2nya menanti datangnya sang vampir.
    mo gigit di mana aja sok monggo!
    *obral diri. beli satu dapet dua [lah?!]*
    ahuahuahuhau ….
    *tanda2 bosasn di kantor*

  5. oho! dulu juga ada tuh di kampus gue, cuma berhubung gue ceking dan kyaknya bergejala anemia (dulu :P) jadi ga pernah nyoba ikutan..klo di kampus gue itu katanya sih stelah nyumbang darah dikasih indomie sama telor 2 biji😀 hihihi..

  6. katanya seh epidural juga sakit bgt kan pas jarum nya dimasukin.. *jarum lagi jarum lagi masalahnya* kan si jarum epidural itu lumayan gede. Udah gt masukin nya di punggung lagi.. waaa.. tambah ngeri gw ngebayangin nya aja😦

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s