On Seeing Red

Mohon diketahui bahwa pada saat menulis blog ini gue tidak sedang dalam keadaan marah, atau seperti istilah yang gue pake di judul blog ini “Seeing Red”.

Kalo menurut kamus Concise Oxford Dictionary yang setia menemani gue pindah2 komputer (semua komputer di rumah harus gue pasangin aplikasi ringan andalan gue ini supaya kalo lagi nerjemahin buku2 GPU bisa nomaden hehehe), begini deskripsinya:

See red (informal) become very angry suddenly

Insiden beberapa hari yang lalu tiba2 memunculkan istilah ini di kepala gue saat sedang mandi (yah, memang orang yang satu ini suka mikir di tempat2 yang aneh). Dan gue mencoba menganalisa apakah gue memang pemarah atau pada saat itu saja gue marah.

Waktu kecil, bokap suka melabeli pembangkangan gue dengan istilah “sarapan anak macan”. Gue sadar betul bahwa sejak kecil gue gak suka kalo ada orang yang menyerobot hak gue, melakukan sesuatu tanpa permisi, diperlakukan tidak adil, dan dipaksa melakukan sesuatu dengan cara yang tidak sesuai dengan gue. Tapi ini bukan sifat dari lahir, melainkan reaksi atas kejadian2 yang pernah terjadi atas gue.

Contoh, waktu kecil gue punya boneka plastik yang bernama Holiday. Pada suatu hari kami sekeluarga berkunjung ke rumah adiknya bokap, dan di situ ada sepupu cewek gue yang kira2 2 tahun lebih muda. Dan tanpa permisi, bokap gue ngasih si Holiday ke sepupu gue itu. Gue? Ngambek? Jelas. It was my doll dan biar bagaimana pun juga (entah alasannya karena gue masih kecil atau supaya gue belajar sharing kek), he should’ve asked me first.

Contoh lagi, waktu SD gue dan adik gue ikut Sanggar Kreativitas Anak Bobo. Waktu itu kami selalu diantar oleh supir dengan mobil Kijang kotak. Beberapa bulan kami di sanggar itu, dua anak teman bokap nyokap ikutan gabung di sanggar yang sama dan pulang-pergi bersama2 kita. Biasanya gue either duduk di depan di samping sang supir, atau di belakang tapi di dekat pintu (kiri) dan di jendela. Pada suatu hari, anak teman bo-nyok itu ngotot mau duduk di tempat biasanya gue duduk, sementara gue nggak mau. OK-lah, memang pada saat itu I had no apparent reason kenapa gue mesti duduk di situ, it was just a matter of liking. Tapi yang bikin gue tambah nggak mau, adalah si supir yang beralasan begini, “Udahlah, ngalah aja. Dia kan anak orang kaya.” OMG! Bisa ditebak, sore itu gue masih berjaya duduk di tempat favorit gue itu. Urusan apa coba, anak orang kaya sama tempat duduk? Lah, kalo anak orang kaya naik aja mobil lu sendiri, kok lu mau naik kijang bobrok gue. Gitu kali pikir gue. Hahaha.

Back to the matter at hand, semakin besar gue semakin kenal dengan diri sendiri. Terlepas dari masa puber (yang mungkin seluruh remaja di muka bumi ini berubah dari anak manis menjadi “galak”, seperti penyanyi2 cilik-beranjak-gede yang musiknya jadi stereotip: marah2), gue tau pada dasarnya gue bukan pemarah, tapi tidak segan untuk marah.

Apa bedanya? Pemarah adalah sifat, sementara marah adalah reaksi. Kalau kekerapan marah gue bisa disamakan dengan orang yang pemarah, berarti lingkungan perlu dipertanyakan.

Soal intensitas kemarahan, marah gue pada insiden2 semacam kemarin itu buat gue belum pol. Bukan berarti gue menahan kemarahan, tapi porsinya ya cukup segitu aja. Gue lebih suka bereaksi langsung, secukupnya, daripada dipendem2 tapi lama2 meledak. Yah memang jadi berkesan senang konfrontasi, but I prefer that label daripada sakit hati, trus sakit jiwa di kemudian hari. Memendam kemarahan buat gue juga bisa berakibat fatal. Karena kemudian seperti halnya gunung berapi, semakin tertutup kawahnya semakin besar pula ledakan yang dihasilkannya. And when this happens, believe me, you don’t want to be there.

Sebagai contoh, kemarahan tipe gunung meledak (bukan meletus seperti kemarin), pernah berakibat antara lain:
1. Penodong tidak jadi menodong gue & Victor di angkot.
2. Polisi tidak jadi menilang gue & nyokap di bawah jembatan Semanggi.
3. Supir 4848 jadi amukan massa penumpangnya.
4. Terkunci di kamar sendiri karena pintunya jadi rusak berat, termasuk pesawat telpon di dalam kamar.

Pada tipe kemarahan seperti ini, yang gue rasakan benar2 kehilangan kontrol. Persis seperti minum alkohol kebanyakan dan akhirnya nggak sadarkan diri ngapain aja (ini pengalaman pribadi, yang akhirnya membuat gue amat sangat menjaga konsumsi alkohol hingga hari ini). Gue sadar bahwa gue ngomong, tapi gue gak bisa ngontrol omongan yang keluar dari mulut gue. Gue sadar bahwa gue melakukan sesuatu, tapi gue gak bisa lagi ngontrol apa yang gue lakukan. Alhasil, barang2 bisa rusak berat, dan orang2 bisa sakit hati kuadrat karena omongan gue gak lagi gue saring.

So, really, you don’t want to be there when it happens. And that’s why in some cases, di mana I can see it coming, I choose not to go there. It’s like drinking responsibly: I choose only to drink a little when I know I have to for the sake of my social life but have to go back home alone and I choose not to when I know it’s not worth it. Bottom line is, I only let out my anger when necessary and I channel that anger only to the source of the problem. Afterwards, gunung berapi kembali tenang dan menghasilkan tanah gembur bagi sekitarnya. Pffftt! Bwahahahaha…

17 thoughts on “On Seeing Red

  1. wakakak… waaah kita hampir mirip ya La… tidak segan untuk mengungkapkan emosi hihi..

    emang bener kata orang sono “dont make decision with emotion” apa lagi kalo marah, banyak nyesel nya juga… however in my case, with all my stubborn-dom… i decline to take back any decission has been made… lebih gawat lagi yak…

    yah, kalo kata Puni, mungkin harus ikutan Yoga, meditasi biar bisa kontrol emosi jiwa… hahaha gimana? kita kelas bareng???

    A+

  2. hehehe.. jadi seneng baca nya ( looh… ?? ) bukan karena gw seneng kalian marah2, tapi karena ternyata gw tidak sendirian.

    Kalo gw seh ngerasanya marah itu sehat2 aja selama lo tau gimana cara ngungkapinnya — hemm, dalam arti tidak meledak tiu ya๐Ÿ˜›
    akhir2 ini gw ngerasa sedikit lebih baik dalam hal menahan si ledakan itu ( tinggal 'sebatang kara' di negeri orang n newly wed — tidak gampang * bukan begitu Pun ?? *) . Yang gw bikin biasanya, diem dulu kalo udah marah.. diem aja, kalo ngomong yang keluar seringkali kata2 yg gw sesalin nantinya. Terus mikir lagi pelan2, ini gw marah.. kenapa sebenernya ?? Apa gw bener, apa dia bener, apa ada hal lain dibalik semua ini..

    Terus kalo emang tetep marah, coba cari tempat private, berdoa — hehehe, religius bnr kedengerannya ya — but this is my form of meditation kali ya. It helps lohh.. sejauh ini seh belom pernah meledak kayak dulu2 .. (yg hasilnya cukup merusak, barang maupun relation ship dsb )

  3. Thx Bu… Yah biasanya sih kalo gue udah meledak tuh karena si source of problem ngotot memojokkan gue. Sama persis lah kayak pas gue ditodong itu, M.O.-nya tuh mereka berlimaan minta Victor ngeluarin ktp, bilangnya kmaren ada orang berciri2 kayak dia berantem sama temennya… Yaelah, beberapa menit sebelomnya gue baru aja baca tuh di koran sebelom naik angkot! Jadi gue tau-lah bahwa ni orang bokis banget… Dan karena dia semakin ngotot sementara gue tau maksud mereka apaan, ya marahlah gue…

    Mungkin bukan isi marah gue yang akhirnya menyelamatkan kita, but the fact bahwa gue menolak dan mempertahankan diri, sehingga akhirnya mereka mikir “ini orang pasti nggak sembarangan, kok nggak mempan sama M.O. gue”. Akhirnya mereka yang turun dari angkot tuh.

    Jadi, bukan untuk pembenaran lho, gue marah juga beralasan… Kalo nggak pake alasan mah dalam kamus gue ada di huruf “P”, yaitu PMS Menahun.

  4. Iyalah La, gw juga kalo marah pasti beralasan.. tapi sering juga orang nganggep gw keterlaluan, walau gw sendiri pikir yang gw lakukan tuh logis dong. Mungkin emang ada orang2 seperti kita yang memang ga suka hak nya diserobot orang ato diperlakukan tidak adil — hmmm, gw pernah bikin satu guru dipecat loh waktu gw kelas 2 sd๐Ÿ˜›
    Kalo mslh PMS mah, emang ribet yaa.. gw sekarang juga sering bgt tuh pake alasan bgn ke ร˜yvin — ' Gw kan lagi hamil, jadi lo mesti maklum' hihihihihi

  5. hawhaw.. i can relate to this. gw juga seringnya ngrusak barang kalo marah dan lepas kontrol. korban terakhir, gamepad gw yang akhirnya gw tangisi.. huhuw..

    tapi emang ya, kejadian jaman kecil dulu membekas banget. sampe sekarang gw masih aja dendam ama salah satu kerabat dan sepupu gw, karena sepupu gw merengek minta komik tintin gw dan salah satu kerabat gw dengan entengnya ngasih aja itu komik ke dia tanpa sepersetujuan gw..๐Ÿ˜€

  6. kalo gw la, justru lagi ngebiasain diri buat marah-marah “kecil”, just for the sake supaya nggak sampe harus meledak di kemudian harinya =D

    tapi sejak harus kembali nyetir… mayan lebih sering meledak… =}

  7. ada quote dr seseorg yg pas bgt tuh. gw lupa quotenya tepatnya gimana, ntar kalo udah nemu gw taro. tp intinya, “gw bukannya gak suka org lain. tp org lain sering bikin gw bete berat”๐Ÿ˜€

  8. Mirip sih Bay, cuma kecil menurutmu sama gue mungkin beda. Kalo kecil banget semacam sumpah serapah saat nyetir misalnya (walaupun gue gak nyetir), itu bukan marah kalo menurut gue pribadi… karena kalo dibiasain malah dianggep tukang kritik atau cerewet (jarang2 aja masih dibilang tukang kritik, apalagi dibiasain… hihihi).

    Nah mungkin yang sepadan dengan yang dimaksud dirimu buat aku adalah memilih marahin suami (gara2 udah berkali2 dibilangin x tetep aja si x dilakukan) sekarang atau berkali2 ketimbang nanti jadi berantem besar ngomongin hal yang gak penting. :p

  9. Bwahahahahaha… Not exactly me, but penting tuh untuk di-share!๐Ÿ˜‰

    Eh tapi kadang2 ada kalanya juga sih gue bener2 ilfil dan maleeees banget ketemu sama semua orang… Ngeliat orang lain berasa ngeliat spesies lain yang menjijikkan (kagak ngaca loe? hihihihi). Tapi terakhir kali mungkin jaman masih kuliah atau sekitar itu, sekarang sih udah gak pernah… mungkin pengaruh alkohol tuh *ngeles*

  10. hihi, walopun sbenernya isi post ini jelasin ttg marah2, tapi malah sukses bikin gue ketawa๐Ÿ˜€ abis emg lo banget sih, kekekek..
    klo gue sama kyak Chya kali, klo mulai marah malah diem dulu, mikir & menganalisa keadaan..abis itu baru deh mulai meledak :))
    dan biasanya ke syapa lagi klo bukan ke suami sndiri..kasian para suami kita yaa…

  11. 100 buat Anne… Makanya jangan cari ribut sama kambing gunung, ternyata mereka nggak buta warna seperti banteng (yang dikibas2in kain merah itu hihihihi… mungkin dari sini istilah “seeing red” berasal), jadi kalo marah rada2 berkualitas… Naoooon…

    Nah, Anne, apakah dirimu typical Libra? Dan bagaimana prediksimu terhadap anakku yang berbintang sama denganmu?๐Ÿ˜€

  12. Libra biasanya penurut..tapi kalau ada yang ga setuju mungkin ga bisa seketika ungkapin perasaannya. Jadinya akan dilanda dilema untuk bilang ya /tidak..hahahah..Tapi Libra senang berteman,lho..Jadi pasti akan jadi anak yang populer :)) Wahahahhaa..

  13. bwahahahhaa … jd malu .. secara libra :”> klo aku tuh, klo masih ngomel2 … malah masih ga bener2 marah .. tp klo beneran marah? weeeeei .. jgn tanya … bisa diem seribu bahasa malah … pernah berantem ama mantan, komentarnya cuman, ” Masya Allah, emang aku ngomong ama tembok? ” :)) abisnya dia udah nelp minta maap berkali-kali, telpnya sih diangkat, tp ga bersuara sama sekali :)) But anyway … gampang luluh juga sih klo udah calm down ๐Ÿ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s