Kesampean Deh!

Ih, kayak orang ngidam aja judulnya… Sebenernya apa ya arti kata “kesampaian”? Hihihi… Whataver… Pokoknya kmaren sukses nonton Harry Potter and the Order of the Phoenix di Blitz. Walaupun dapetnya di audi 5 yang buat ukuran Blitz “kecil”, but we’ve got the best seats. Hehehehe…

Rame juga lho yang nonton jam 9 (sempet ketemu Andrew, lho Mir!), mungkin juga karena pada gak bisa dapet yang jam2 sebelumnya (gara2 ada yang groupbooking). Dan juga karena ini masih libur sekolah sehingga anak2 boleh tidur di atas jam 9 (alasan…). :p

Berangkat ke sana sendirian, janji ketemu di sana sama yang lain. Daripada bengong, langsung deh nongkrong di db (mbak2nya sampe udah inget sama gue… hihihi) dan download beberapa lagu Phil Perry. Setelah Jojo+Jhony+Anthes dateng, ngantre beli caramel popcorn dan Nu Green Tea yang membuahkan satu gelas Shrek 3. Ada insiden hak sepatu gue patah pula! Huhuhu… Entah nyangkut di karpet Blitz yang tebel (tenang, gue nggak akan sue kok hihihi) atau emang udah umurnya sepatu itu (tau aja gue lagi naksir sepatu di VNC kmaren). Untung aja hak sepatu gue nggak ada yang tinggi2 banget, jadi bisa tampak tetap normal.๐Ÿ˜€

Dini nyampe minutes before the movie actually started. Jadi setelah berlari2 keluar untuk ngasih tiketnya, nonton deh… Eng-ing-eng (ih 90an banget sih)…

No spoiler here (buat yang nggak baca buku). Buat gue sih yang keren dari film ini adalah adegan bertarung para penyihir dewasa. Kalo sebelum2nya kita udah terpukau sama sihir2 terbatasnya anak2 Hogwarts, yang ini berlangsung nggak pake ngomong. Trus juga kejar2an antara Death Eaters dan anggota Order of the Phoenix (nggak ada acara mobil kebalik trus kebakar yaaa). Adegannya agak2 chaotic but ya emang gitu juga di bukunya… I think it’s a good interpretation.

Buat yang baca bukunya pasti berharap filmnya lebih panjang dan lebih detail (bakal ada gak ya DVD Extended Version-nya seperti LoTR?). I would like to see more of the Order of the Phoenix, for instance… Judulnya aja tentang mereka gitu loh, nongolnya bisa diitung pake jari. Hehehe… Rambutnya Nymphadora (Tonks) emang asik banget, gak butuh ke salon tuh untuk diwarna tiap 3 bulan… Trus juga soal si Kreacher, si peri rumah yang suka ngedumel itu. Hehehehe… Yah, as usual, baca buku emang lebih “hidup” ketimbang nontonnya.

Anyway, nontonnya sendiri puas banget… Apalagi ingatan gue mesti rada disegarkan sebelum baca buku ke-7 Sabtu depan. Sampe rumah jam 00.30 dianter Dini. Freya dan Victor udah tidur… Karena tempat tidur dipenuhi mereka berdua (Freya sekarang lagi “maunya” tidur bareng sama kita), nonton CSI dulu sampe ngantuuuuk, lalu menjejalkan diri di tempat tidur. *yawn* Just another fine day in the life of a little bear…

15 thoughts on “Kesampean Deh!

  1. Oiya! Lupa! Dolores Umbridge! Hihihi… Cukup mirip sama yang gue bayangin tapi masih terlalu manis. :p Tapi yang kita pikir signature cough-nya dia ternyata di situ bukan “cough” at all… Just listen and find out!

  2. Sekarang lagi ada All You Can Watch… Beli 1 tiket di hari itu dan nonton film2 lain di hari yang sama gratis, khusus untuk pemegang kartunya aja. Tapi lupa apakah itu gold aja atau bisa juga silver. Jadi pingin apply HSBC… Hihihi…

  3. Gold ma Platinum doang =|

    Tapi mending sih, si HSBC masih banyak promo menarik buat silver nya, walaupun masih kelibas jauh ma Clear Card nya Citibank. Kalo StandChart… perasaan sejak ikutan 7 taun silam nggada kejutan berarti euy…

    Mandiri juga keliatannya kenceng tuh promo2 nya la, terutama soal hiburan dan makanan.

  4. Dulu aku sempet dikasih (beneran dikasih, soalnya gak apply) Clear Card tapi gak pernah kupake promonya… Soalnya mengundang buang2 duit sih. Hehehe… Sekarang udah kututup, tapi limitnya ditransfer ke Citibank Classic-ku. Ini juga nggak ada yang asik2, tapi berhubung limitnya paling gede jadi masih aku simpen buat emergency. Aku tertarik HSBC karena Blitz-nya… Hehehe… Karena cocok dengan minatku nonton film. Kalo makanan nggak terlalu berguna…

    Aku punya satu lagi kartu dari Danamon, pinginnya di-transfer balance aja ke HSBC… Tapi bisa gak ya, I mean ada programnya apa nggak. Kalo Mandiri setau aku bisa transfer balance, cuma dia partnerannya sama 21 sih (nah kalo ini sok loyal sama Blitz… setidak2nya selama Victor masih kerja di situ… hihihi).

  5. ohmigod, di sini baru mo main besok, dan gue:
    a. ga punya duit buat nonton di bioskop sini yg amatsangatmahal
    b. ga punya temen nonton
    c. besoknya kan hari penting yaaa :p

    tapi lucu deh, kmaren di depan mall di Helsinki (namanya Kamppi) ada smacem premiere-nya, yg diundang hanya org2 khusus (mungkin smacem milis HP sini or sumthin) trus ada pestanya sgala (outdoor)…org2 yg dateng pada berdandan gothic T__T menyenangkan untuk dilihat dari kejauhan, huhuhu..

  6. Seperti biasa, sepertinya selera tontonan kita beda Ca… Hehehe…
    But menjawab soal nothing special, wadoooh, justru di sini awalnya Harry Potter “beranjak dewasa”… Masalah2 yang dihadapin udah nggak cemen kayak di awal2 (walopun there's nothing “cemen” in facing death every year sih… hehehe). Intinya sih buatku kalo nonton film2 Harry Potter gak bisa dianggep masing2 cerita yang terpisah karena sebenernya storyline-nya nyambung dari nomer 1 sampe 7 nanti. Ibarat nonton sinetron atau soap opera di TV gitu deeh. Kalo pas nontonnya di tengah2 pas nggak ada adegan brantem2 atau intrik2 cintanya, yah jadi biasa aja…๐Ÿ˜€

  7. aku udah nonton aku udah nonton aku udah nonton!!!
    mosyoolooooo … itu film bener2 engga senonoh! engga sopan banget pejantan2 begitu disatulayariiinnnn!!!!!!
    *sumpel lobang idung pake tisu gulung segulungan2nya*

    aku suka pengambilan gambarnya kadang rada2 burton-ish. hihihi … keren euy.
    ingin nonton lagi …

  8. hehehhee …ga tau knp, klo menurutku, harpot yg kelima ini, biasaaaaa banget utk pelem sekelas harpot .. bahkan temen aku yg udah baca bukunya aja malah bilang jelek … sutradaranya ganti, ga sebagus yg pertama dan kedua … kurang apa yaaah …actionnya mungkin …pdhl menurut info temen yg baca bukunya, buku kelima ini paling bagus, storynya lebih kumplit .. tapi sepertinya tidak diuraikan dengan baik kedalam film … itu kata yg baca bukunya lho … hehhehe …

  9. Hehehe… always the case of book vs. movie…. Supaya bisa menikmati 2-2nya, aku mencoba memisahkan keduanya… Soalnya pas baca buku kita punya persepsi dan imajinasi sendiri, sementara pas nonton film kita ngikutin persepsi dan imajinasi orang lain–yang tentu aja nggak bisa memuaskan semua orang. Aku juga pembaca bukunya, jadi aku ngerti maksudnya temenmu bahwa yang di buku sekomplet itu kok di filmnya cuma segitu… Tapi bayangin aja kalo filmnya dibuat sama persis sama buku, berapa jam pantat kita pegel di bioskop ya? Hehe… Sebelom nonton film ini aku sempet nonton The Making-nya di HBO, dan sutradara atau produsernya bilang, kalo untuk film seri memungkinkan dibuat komplet seperti bukunya, tapi tidak untuk film layar lebar. Btw, di buku 5 actionnya emang gak banyak kok, cuma di awal (dementor) sama terakhir (di ministry of magic). Dan menurutku banyak info yang bisa kita dapet dari dialognya (gak mesti dijadiin action), seperti misalnya sebelum si Fred & George bikin kericuhan waktu ujian OWL, mereka ngomong sesuatu… Di akhir keonaran gak dijelasin lagi bahwa mereka berani bikin onar karena emang mereka memutuskan untuk keluar dari Hogwarts (untuk yang gak ngeh sama dialognya, atau gak baca buku, adegan itu jadi kayak sempilan action semata).

    Saranku sih, baca bukunya deh Ca… Trus nonton lagi…๐Ÿ˜‰

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s