Tuesdays with Lala

Memasuki 4 bulan di pekerjaan baru.  Excitement udah lewat, bosen udah sering, frustrasi masih bisa diatasi.  Toh kalo inget sejarahnya, gue mesti bersyukur banget punya kerjaan yang buat sebagian orang dianggep “dream job”.  Bukan dari posisinya, tapi karena gue cukup ke kantor sekali seminggu atau sebulan 4x… sisanya bisa dikerjain di rumah sambil sekali2 meluk Freya… :*

Sesuai perjanjian, gue bawa notebook sendiri kalo ke kantor.  Risikonya ya harus bisa kerja nomaden… Seperti hari ini kebetulan aja semua cubicle penuh, jadi gue “terpaksa” menduduki sofa gede di ujung ruangan desain.  Tapi yang lain malah ngiri ngeliat gue dapet posisi wuenak kayak gini.  Bisa ngangkat kaki segala, nyender di bantal2 gede… Untung aja si bos lagi gak ada, jadi gak tiba2 lewat di depan jendela yang sekarang tanpa tirai… Hihihi… (But then so what, kan emang gue nomaden).

Kadang2 gue suka kepingin ngedesain juga saking kenyangnya sama tulisan.  Tapi tau dirilah, tenaga udah gak ada buat mikir apalagi melakukan.  Hihihi… But someday I’ll be back to designing, that’s my prediction… but I don’t see myself doing it in the near future.  Sebagai pelampiasan, palingan gue ngegambarin kalender perkembangannya Freya aja di rumah.  Lumayanlah memfungsikan tangan yang udah bertahun2 lebih sering pegang mouse.  Kmaren juga gue sempet memperkenalkan crayon (non-toxic tentunya) dan kertas ke Freya.  Karena dia udah bisa duduk, kan lumayan juga tuh kalo dia bisa duduk tenang pegang crayon… Tapi yah namanya juga baru 10 bulan, tiap crayon yang gue pegang dia pingin ambil… dan bukannya nggambar tapi crayonnya dipukul2 ke kertas (maybe she thinks somehow the drawing will appear hihihihi).

Kerjaan gue ini pada dasarnya rada2 aneh.  Judulnya copywriter, tapi kalo kalian ngebayangin seperti copywriter di advertising salah besar! Di sini gue nggak merangkai kata2 persuasif atau menjual.  Profesi (kalo bisa dibilang profesi) yang mungkin dekat dengan dunia gue sekarang ini adalah pujangga atau penulis lirik. Tsah! Hehehehe… That explains why “tiba2 ” ada beberapa puisi berserakan di MP gue. :p  Ya maklum aja, yang gue kerjain kan teks untuk Wedding Book atau Travel Journal.

Karena terbiasa dengan brief, waktu pertama kali gue kerja di sini terkaget2 bahwa gue harus nulis tanpa arahan sama sekali dari klien.  OK-lah, satu-dua yang pertama lancar.  Berikutnya, masa copy-paste? Tiap klien kan pernikahannya beda dan perasaannya beda2 juga.  Akhirnya gue mengajukan questionnaire yang mesti diisi sama klien… not only for my sake but actually for their sakes too! Apa gunanya mempekerjakan gue kalo teksnya cuma petikan dari orang2 terkenal dan nggak personal buat mereka?

Berangkat dari situ barulah kerasa serunya kerjaan ini… Karena pada akhirnya gue banyak melakukan research, nggak cuma berdasarkan questionnaire itu aja… Gue jadi ngeh soal Tea Ceremony di Chinese wedding… Jadi bisa ngeliat bedanya antara adat Yogya dan Solo dari blangkon yang dipake cowok… takjub sama ribetnya kawinan India (walopun kliennya tiap kali minta revisi bikin gue berasa jadi asistensi sama dosen killer tapi mendingan dia aktif daripada diem2 aja trus gue nggak tau kalo salah)… ada klien yang ternyata temen SD gue… ada klien yang bikin gue berdecak kagum saking jor2-annya (yang akhirnya gue temukan bahwa nama si mempelai cowok termasuk 100 besar orang terkaya di Indonesia, no wonder)… bisa ngeliat tempat2 kawinan dan liburan yang mungkin seumur idup gue belum tentu akan gue alamin sendiri… tapi yang paling menyentuh adalah mengetahui cerita di balik layar tentang bagaimana mereka berdua ketemu (untuk yang satu ini gue kadang2 menemukannya di google).

Gue mungkin memang tidak akan pernah dapet award untuk hasil karya gue ini, tapi jadi bagian dari sesuatu yang berharga untuk dikenang udah cukup rewarding kok buat gue.🙂

10 thoughts on “Tuesdays with Lala

  1. ha? cerita di balik layar ttg pertemuan mereka ada di google?? busettt…klien2 macam apa yg dilayani kantor kalian?? T__T mengerikan..

    btw jadi Freya udh kenalan sama krayon ya? hihihi…ga dimasukin mulut kan kenalannya?? ^__~

  2. Untungnya dia bukan (atau belom) tipe yang suka masukin apa2 ke mulut. Kayanya dia tau deh bedanya makanan sama bukan, karena kalo gue ngemil trus dia suka minta dengan cara mulutnya ngunyah2… (huhuhu kasiannn).

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s