Kasus Klasik (Ternyata Bersambung)

Sambungan dari entry yang terdahulu

Hari Senin itu juga rasa gatal di tenggorokan dengan cepat berkembang menjadi batuk2 kecil nan perih dan hidung mulai berlendir. Sementara udah keburu janji meeting di Senayan City sama Mbak Iwul dan Mario. Berdiri di jalan Mampang Prapatan Raya menunggu taksi membuat hidung, mata, dan tenggorokan semakin gatal. Alhasil waktu ketemu sama mereka suara gue udah berubah jadi serak-serak basah (mending seksi, ini mah bindeng).

Makan di Urban Kitchen, sepertinya rada salah milih menu. Maunya anget2 berkuah, tapi lupa bahwa tom yam itu kan asam dan pedas! Grrr, jadi semakin panas deh tenggorokan. Teh Tarik yang udah jelas2 gue pesen “panas”, udah datangnya lama, pake es pula! Ugh! Tapi gue berusaha tenang, sebelumnya gue udah memutuskan bahwa setelah meeting selesai gue mau langsung ke Medistra.

Selesai meeting jam 9-an, berangkat ke Medistra. Janjian sama Victor ketemu di sana setelah dia pulang meeting juga dan mampir dulu ke rumah. Ke UGD ketemu dokter umum (jaga). Katanya sih memang ada peradangan di tenggorokan, tapi dia belum kasih antibiotik karena belum ada tanda2 infeksi. Dia bilang dalam 2-3 hari kalo belum membaik balik lagi. Gue cuma minta tambah vitamin aja supaya badan gak terlalu drop rasanya.

Sampe rumah, Freya udah di tempat tidur ditemenin nyokap. Gue udah pake masker supaya Freya nggak ketularan (just in case ini flu.. soalnya sering juga gue rhinitis allergy doang). It’s already past Freya’s bedtime.  Dan nggak lama setelah gue matiin lampu dan ikutan tidur deket dia, dia menyandarkan kepalanya ke perut gue dan tertidur… Senangnya jadi anak kecil… Hehehe…

Selasa, dapat dipastikan tidak mungkin ngantor. My nose was stuffy and I developed a bad cough. Sampe gak enak rasanya kirim SMS yang lagi2 mengabarkan bahwa gue sakit (kenapa selalu Selasa sih, minggu lalu kan juga gue sakit tenggorokannya Selasa). Tapi mau gimana lagi? Gue sih berharap dalam 3 hari sembuh, jadi minggu ini bisa ngantor 2x, sesuai rencana, walaupun ganti hari jadi Kamis dan Jumat (tapi sekarang sudah hari Kamis dan ternyata gue gak ngantor juga…). Latihan nyanyi? Jelas gak bisa… Hiks.

Maka dimulailah hari2 yang blurry efek obat. Gue cuma “ketemu” Freya saat2 mandiin, sama nemenin tidur aja. Di luar itu gue takut banget nularin dia jadi gak berani deket2 (kasian, dia sampe berusaha meluk gue…😦 ) Trus kejadian deh: Victor ketularan juga kmaren! Arrrggghhh! Mulai pusing deh gue…

Aaaand, on top of it all, kmaren si Arin (PRT gue) gue suruh telpon ke saudaranya karena dia sendiri mau nanya, apa sebaiknya dia bawa uang cash atau ditransfer ke rekening si saudaranya untuk diambil kemudian. Trus dengan ‘seenaknya’ aja si saudara itu bilang nggak jadi jemput si Arin hari Minggu, tapi besok (berarti hari ini). Lu gila apa? Emang lu pikir jadwal orang bisa berubah segitu gampangnya? Gue langsung ngasih aba2 “no-way” ke Arin, dan dia sih ngerti karena dia tau gue juga lagi sakit dan dari dulu2 gue udah kasitau bahwa nggak bisa mendadak2 begitu. Akhirnya si saudara itu nawar hari Sabtu, tetep gue gak kasih. Ide brilian gue sih, kalo emang hari Minggu itu alasannya nggak bisa jemput, ya udah gue deh yang nganter!

Telepon dikasih ke gue. Si saudara udah mulai dengan maaf… Tapi gue tetep dengan pendirian (dan ide brilian) gue. Dia bilang karena dia juga punya keperluan di hari Minggu, untuk beli barang2 calon bayinya, makanya dia nggak bisa jemput. Maaf deh Bu, bukan bermaksud mengesampingkan keperluan Ibu, but that’s exactly my point. Lu sendiri punya keperluan yang gak bisa diganggu gugat… Lah ya gue juga, apalagi gue udah pernah re-schedule karena tadinya si Arin katanya bakal pulang tanggal 10 trus maju jadi tanggal 7. Ya tentu aja bahasa gue gak gitu di telepon. Tapi akhirnya terjadi kesepakatan bahwa gue bakal nganter si Arin ketemu saudaranya. Untung aja lokasinya cuma di Kuningan sono (gak kebayang deh kalo di Jakarta lain selain Selatan, wong ngasitau lokasi ketemuan ini aja nggak jelas!).

Sekarang gue bener2 pusing… So little time so much to do!

Well, gue mau ke dokter dulu lagi siang ini deh… and we’ll see… Doakan saya, pemirsa!

6 thoughts on “Kasus Klasik (Ternyata Bersambung)

  1. lol😀
    klo gitu tenang aja, gue tewasnya “cuma” 3 hari kok, dan itu juga ga minum obat aneh2 ato antibiotik (i drank the notorious lime juice + kecap manis remedy though😉 ).
    paling minuman jahe, ato coklat panas (tanpa gula) sama klo di sini sih ada smacem minuman vitamin c yg diminum panas2. trus abis 3 hari itu lgs aja tuh ngilang flunya (paling batuk2 dikit, tapi ga berdahak).
    so, there's your future health report from me😀 good luck!

    ps. hix, sedih amat baca ttg Freya sampe berusaha meluk lo T_____T huaaaaaaaa…..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s