Akankah [Kasus Klasik] Ini Berakhir?

Seakan-akan masih kurang klasik, balada Hari Raya masih berlanjut hingga sekarang. Puncaknya adalah ketika gue SMS si tante PRT gue menanyakan kabar kapan si Arin balik ke Jakarta. Kalimat pertama balasan SMS aja udah minta maaf, lanjutannya yaaah klise… Katanya si Arin masih betah di kampung jadi belom mau ke Jakarta lagi… bla3x… terpaksa Ibu cari pembantu baru… dst…

Langsung cari backup plan:
1. SMS anaknya PRT nyokap yang juga lagi pulang kampung untuk minta dibawain temen untuk jagain Freya.
2. Nelpon nyokapnya Victor untuk setidaknya 2x seminggu (terutama saat gue mesti ke kantor) dateng bantuin jaga Freya.
3. Mikir2 beli box/playpen supaya Freya bisa main sendiri dengan pengawasan minimum sementara orang2 dewasa kerja.

No. 1 & 2 langsung terlaksana… Tapi beberapa hari kemudian nyokap gue menghampiri gue dengan berita: barusan Arin telpon, katanya dia bakal sampe sini hari Selasa (maksudnya Selasa 23 Okt kmaren). Langsung lega dong… Backup plan no. 1 langsung gue bikin tentatif, minta dia tunggu konfirmasi dari gue hari Selasa. No. 2 tetep dilaksanakan karena gak tau si Arin bakal dateng hari Selasa itu jam berapa.

Selasa berlalu, udah bela2in gak ngantor segala tuh gue (ganti hari)… Eh nggak tampak batang hidungnya si Arin… Rabu gue ngantor, sampe gue pulang juga gak ada tuh tanda2 kedatangan Arin. Akhirnya malam itu gue telpon si tante di kampung untuk mengecek gimana sih sebenarnya…

Jadi versi Tantenya begini…
Katanya, memang benar Arin sudah berangkat bersama sepupunya (bukan sama suami si tante seperti rencana sebelumnya) tapi dia nggak tau tujuan si Arin ke mana: (1) karena rumah mereka jauhan (2) karena memang sebelumnya Arin bilang kan dia belum mau balik ke Jakarta. Si Tante ini malah kaget pas gue bilang si Arin nelpon bilang mau balik… Nah loh… Kata si Tante, di tempat suaminya di Jakarta si Arin juga gak ada…

Jadi di manakah gerangan PRT-ku itu???

Bukannya kenapa2, dia masih 15 tahun… Gue takut aja ada apa2 di jalan… Trus kalo dia bilang ke ortunya ke tempat gue padahal bukan? Wakwaw banget kan! Yah semoga aja dia nggak papa, terlepas apakah dia emang niat balik ke rumah gue atau nggak.

Anyway, lanjutan baladanya yah sampe hari ini gue masih jadi Upik Abu sekaligus Babysitter di rumah. Mau ngerjain kerjaan cuma punya waktu pendek2 (kepotong nyuapin Freya, mandiin Freya, dll). Nyuci baju yang mestinya cuma 1 jam bisa jadi seharian (padahal udah pake mesin, tapi karena mesti bolak-balik naik turun ngurus yang lain jadi sering ngedekem aja di mesin belom gue pencet apa2). Baju nggak ada yang disetrika… Online kadang2 doang bisanya (kayak sekarang sambil turun makan siang sementara nyokap nyuapin Freya).  Padahal mesti latihan nyanyi 2x seminggu (konser tanggal 10 tinggal 12 hari lagi, ampyuuun!), melengkapi wardrobe: bongkar2 lemari Puni segala, ke Mayestik, SMS panjang lebar ke temen2 (karena cuma itu yang bisa gue lakukan dengan waktu terbatas… hihihihi). Ya ampuuuun, mudah2an badan gue gak rontok sebelom tgl 10!

Titik terangnya sih, konon minggu ini PRT nyokap gue balik… Jadi setidaknya ada-lah yang bantu2 urusan rumah… Dan konon juga anaknya PRT nyokap itu udah nyariin temen buat ngejaga Freya… Yah, maaf deh untuk Arin.  Sebenernya udah cocok banget sama si Arin karena kerjanya bagus dan cocok sama Freya.  Tapi mana sanggup gue begini terus? Kalo gue ibu rumah tangga fulltime, gak punya kerjaan sih gapapa kali…

Yah sekian kabar kabur dari saya… “Doakan saya, pemirsa!” (ala Takeshi Castle). :p

6 thoughts on “Akankah [Kasus Klasik] Ini Berakhir?

  1. klasik bgt nih, la. mereka emang suka asbun aja soal balik/gak balik. kalopun balik, tanggal yg mereka kasih biasanya jg asbun. gak semua gt sih, tp bnyk bgt yg kyk gt. sing sabar ya neng.

  2. Kalo cuma membantu urusan rumah tangga emang enakan gitu Ne, dulu juga waktu di Pondok Pinang aku minta tolong ibu di depan rumah untuk nyetrika dan masak.

    Tapi kalo punya anak kecil harus extra careful, bukan takut diculik atau apa, tapi lebih ke soal penularan penyakit. Karena dia pulang ke rumahnya sendiri dan kita gak tau dia berinteraksi sama siapa aja di rumahnya (dan orang di rumahnya berinteraksi dengan siapa aja di luar), rentan banget sama penyakit menular yang buat orang dewasa mungkin gak terlalu berat tapi buat anak kecil jadi fatal. Bukan berarti kita sendiri gak bisa nularin penyakit lho, cuma biar lebih localized aja problemnya…😉

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s