Weekly Dose of MSG

Kalo ada yang merhatiin (kesiaaan deh) status YM gue tiap Selasa akhir2 ini dan bertanya2 apakah artinya, begini ceritanya…

Selasa adalah jadwal gue ngantor di kantor (iya, soalnya sisanya ngantor di rumah), yang berarti tiap hari Selasa gue dihadapkan dengan dilema mayoritas karyawan kantor lainnya yaitu “Makan siang di mana?”. Awal2nya, waktu bala bantuan di rumah masih full force, gue suka bawa makanan sendiri either beli nasi uduk (yang setelah beberapa Selasa berturut2 akhirnya bosen) atau minta bikinin sama Mbak Sri dengan pesen dulu malem sebelom tidur. Berhubung satu per satu bala bantuan gue rontok, lama2 gue gak kepikir lagi untuk nyiapin makan siang sejak dari malam sebelumnya… semua pikiran dialihkan ke persiapan ninggalin Freya seharian. Nah apalagi si Mbak Sri ini sering banget pulang kampung, jadi kebiasaan bawa makan siangnya juga gak pernah bisa bertahan lama.

Bulan2 pertama harus makan siang sendiri, gue memilih untuk “mendingan mahal daripada gak jelas”. Jadi mulai dari HokBen, Sate Khas Senayan, dan Izzi Pizza (tentunya dengan disc 50%) pernah gue sambangi untuk makan siang. But that’s about it karena emang di daerah gue ngantor kira2 adanya itu (oh iya, kantor gue di Jl. Cianjur, Menteng, seberang Izzi Pizza situ)… sehingga kadang2 kalo udah bingung mau makan siang apa gue lantas mengangkat telpon nyariin temen yang berada di radius terdekat untuk gue recokin acara makan siangnya. Hehehe…

Akhir2 ini entah temen2nya udah pada abis atau mereka bosen makan siang sama gue, akhirnya gue terpaksa mikir praktis. Tersebutlah sebuah warung di deket pintu Istituto Italiano alias Pusat Kebudayaan Italia, yang kami singkat ‘Itali’. Biasanya kalo gue jalan makan siang gue suka ngeliat dan ngelewatin beberapa temen kantor yang lagi makan siang di sana. Maka pada akhirnya gue memutuskan untuk nyoba.

Kesempatan pertama beli makan di situ, gue melihat dengan mata kepala sendiri bahwa si ibu menggunakan MSG (kalo mau dikasih merek it was Sasa) saat mengulek sambel (sementara setau gue sambel tuh gak ada ingredient Sasa… yang ada garam, gula, cabe, bawang putih & merah, lada, yadda yadda). Mau lari tapi gimana lagi, perut udah keroncongan dan makanan yang available untuk dibeli tampaknya menggiurkan. Maka pada hari yang bersangkutan gue pun terjerumus ke lembah nista MSG. Hasilnya? Beberapa saat setelah makan siang, say about 30 minutes, tengkuk dan kepala bagian belakang mulai ‘senut2’ sementara rahang seperti kesemutan. Awalnya sih gue gak sadar ini ulah MSG, tapi setelah konfirmasi sama nyokap yang sensitif banget sama MSG baru deh gue ngeh. Ya abis gue juga jarang jajan2, apalagi pas hamil bener2 parno abis sama makanan2 yang sekiranya mengandung bahan2 nggak jelas (iya beneran gue pelototin ingredientsnya). Tapi ya gitu deh, tetep aja gue balik makan di situ, yaaah terhitung hingga kmaren ada kali 4-5 kali. Dan tiap kali efeknya sama… tapi terpaksa gue tahan2 juga.

Nah, tapi berhubung yang kali ini efeknya kok kerasa sampe sekarang (Rabu pagi –red), gue bersumpah gak akan makan lagi di situ. Beneran! (Mir, beneran ya Selasa depan makan siang bareng… selamatkan aku dari MSG!!!) Mudah2an juga teman2 gue yang lain kapan2 mau direcokin gue makan siang bareng demi kembali ke jalan yang benar. Hihihihi…

7 thoughts on “Weekly Dose of MSG

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s