Time on My Hands

Sejak resign sampe hari ini, keliatannya gue punya banyak waktu nganggur.  Tapi sayang kenyataan tidak semanis itu.  Karena resign artinya hanya mengundurkan diri dari sebuah perusahaan tempat gue kerja setahun terakhir, tapi bukan berarti nggak lagi punya kewajiban nyari duit.  Memang sih, bukan sebagai pencari nafkah utama, tapi lumayan juga kan kalo hasil dari gue bisa sedikit meringkankan beban rumah tangga… Minimal supaya suami gak perlu kerja dobel atau bahkan tripel demi memenuhi segala kebutuhan plus plus.

Pilihan jatuh ke (kembali) menerjemahkan buku-buku fiksi, yang buat gue jauh lebih menantang dibanding pekerjaan sebelum ini karena tentu saja ceritanya beda-beda tiap kali (dan siapa bilang menerjemahkan cuma cukup modal kamus doang?).  Juga karena tentunya pekerjaan ini jauh lebih fleksibel dan longgar tenggatnya.  Kelemahannya adalah gue harus mulai belajar disiplin dalam mengatur waktu supaya bayaran bisa masuk tepat waktu.  Wah, ini yang susah… karena gue tipe artis (maksudnya seniman, bukan selebriti) yang bangun tidur aja sesuka-suka hati, susah kalau disuruh konsentrasi ke satu pekerjaan aja (maunya sambil bikin playlist di imeem.com atau nulis blog di MP)… padahal selain kerjaan gue juga harus ngurus Freya seharian.

Hari-hari pertama menjalani peran baru ini tanpa bantuan (waktu nyokap masih di India dan Mbak Sri pulang kampung), duh, rasanya frustrasi banget karena bener-bener kayak gak punya waktu ngapa-ngapain (padahal sih waktu itu tersedia, cuma ngaturnya aja gak bener hehehe).  Bangun harus pagi-pagi supaya sempet duluan mandi atau mulai nyuci baju sebelum Freya bangun, otherwise yah nunggu bokap bangun (yang notabene lebih siang lagi karena dia artis papan atas alias seniman kelas berat yang bangunnya lebih suka-suka lagi).  Soal makanan Freya nyerah dan minta tolong tetangga merangkap temen gue yang kebetulan hobi masak dan pengalaman ngurus 2 anak… tapi nggak bisa nyerah nyuapin Freya yang aduhai lamanyaaa… Jadi emang bukan cuma perasaan kalau gue gak sempet ngapa-ngapain.  Boro-boro nerjemahin buku, gue harus bisa nerjemahin dulu arti rengekan atau tangisan Freya saat gue coba-coba mendekati meja komputer.  Dijamin pingin punya kamus lengkap bahasa bayi.

Sekarang untungnya nyokap udah pulang, Mbak Sri udah dateng, dan Freya udah pulih dari sakitnya (yoi, sempet sakit pula).  Kecepatan nerjemahin udah mulai kenceng.  Sepertinya gue mulai berhasil menguasai the so-called manajemen waktu.  Bahkan merencanakan nganter Freya sekolah besok karena udah 2x bolos gara-gara sakit… sampai gue dapet SMS pemberitahuan besok ada latihan nyanyi pengganti Selasa kemaren yang gagal gara-gara banjir.  Lho, kok, latihannya jam 12 siang ya? Buru-buru liat kalender: lha, besok libur (hari raya gue pula)! Hihihihi… Dasar “pengangguran”, nggak kenal waktu.

17 thoughts on “Time on My Hands

  1. ehm..emg besok tgl merah apa di sana? :”> (udh bener2 ga tau menau tgl2 merah Indonesia nih!!)
    di sini juga tgl merah soalnya😀 it's May day here, dan ga mungkin di Indo juga ada May day toh :))

  2. hmmmmmmmm…padahal baru mikir “enaknya tinggal dirumah ngurus anak..” ternyata lebih parah daripada ngurus boss dikantor ya? heheheeh…tapi masa2 itu khan nggak selamanya…bener nggak? kayak nyokap gue sekarang ceritanya soal gue masih bayi molo…pertanda apakah? hahahahahahahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s