Excess Baggage

Dulu selama tahun 1994-1998, yaitu 4 tahun selama kuliah, gue terbiasa packing ringkas dan cepat untuk keperluan bolak-balik Jakarta over the weekend (biasanya cuma sebulan sekali atau paling sedikit 2x dalam 3 bulan, kecuali sakit). Sampai tahun 2000 di mana gue sering traveling bareng temen ke Bali, atau masih juga bolak balik ke Bandung, ketrampilan ini masih gue kuasai.

Terakhir kali gue traveling dengan gaya ringkas seperti ini adalah tahun 2006, ke Bali dan ke KL berturut2 jeda sebulan. Padahal waktu itu gue lagi hamil… Setelah Freya lahir, gue jadi biasa “ribet” bawa macem2 keperluan Freya (persediaan popok, susu, baju ganti ekstra, dll) sehingga udah gak mikir lagi mau pake tas berapa banyak yang penting keangkut semua.

Hari ini terus terang gue mendadak bego ketika harus packing untuk bepergian selama 3 hari. Selain baju2 biasa gue harus bawa cocktail dress lengkap dengan perlengkapan lenongnya, hadiah titipan Puni, handuk sendiri (paling anti make handuk hotel kecuali yakin disucihamakan dulu hihihi), yadda-yadda. Rencana awalnya gue mau misahin baju pesta dengan yang lain2 dan membawanya di dalam kabin sehingga kalo ada apa2 dengan bagasi gue (seperti yang terjadi dengan Jhony dengan tas kesayangannya beberapa waktu lalu) gak akan kelabakan. Gue punya sih tas kabin kecil (sekitar 20cmx30cmx15cm). Sebenernya muat banyak, dan sempet mau gue jejalin segala macem barang bawaan gue supaya ya udah, satu tas itu aja plus handbag. Eh, lupa kalo mesti bawa handuk+hadiah Puni. Huh. Trus beralih minjem cabin bag tante gue (yang kebetulan lagi nangkring di rumah) ukuran 1.5x lebih besar dari yang sebelumnya. Iiih, handuknya nggak muat lagi. Aaaarrggh… Bete.

Akhirnya setelah minta tips dari Jhony dan nanya2 ke Oca dia bawa tas apaan (segede apa maksudnya hehehe), diputuskanlah membawa koper ukuran tanggung (walaupun dengan risiko keliatan kayak orang mau pindahan) untuk bagasi… dan tas kabin kecil (yang punya gue sendiri) yang isinya pindahan dari handbag gue plus baju pesta dlsb-nya. Hosh-hosh-hosh. Sepertinya beginilah hasil akhirnya. Semoga gak ada yang lupa lagi.๐Ÿ˜€

Trus gue jadi inget buku “The Naked Traveler” yang baru2 ini selesai gue baca. Pas ngebacanya sih asik ngebayangin serunya backpacking. In the real life? Oh no… Kayanya gue harus dihipnoterapi dulu untuk bisa travel light.๐Ÿ˜€ Dan bener banget tuh kata pengarangnya–Trinity–di salah satu bab buku itu bahwa faktor “U” (usia, maksudnya) sangat mempengaruhi gaya traveling kita. Yang dulunya bawa celana satu dipake terus, sekarang mesti mikir celana ini buat ngapain, celana itu buat ngapain… belom lagi bangsanya toiletries, dll (dulu sih pake amenities dari hotel gapapa, sekarang pikir2 hahaha). Dasar sekarang gue udah emak2 kali ye… *pembenaran* :p

27 thoughts on “Excess Baggage

  1. Jd inget kmrn packing buat dr jkt ke yk trus ke semarang..nyantai bgt..pdhl acara nikahan sepupu..stlh sampe di sana baru nyadar cuma bawa celana pendek sama kaos satu. Thok. Pdhl 4 harian disana. Alhasil gw jd kelabakan. Huheuheuehe

  2. tuuuuh kannnn, mendingan kasih kado dari gue pas kmaren resepsi di Jakarta… :)) akhirnya jadi lo yg kelabakan sndiri deh..hihi, ya wes, smoga skarang masalahnya teratasi dgn baik, have fun there! (eh, belom serah terima account lo di VF nih๐Ÿ˜‰ )

  3. Gak juga kok… As it turned out, ternyata gue juga belom masukin kamera sama beberapa barang lainnya kok hahaha… Jadi bukan gara2 kado loe doang. Untunglah I got a whole day to pack today.๐Ÿ˜€

  4. Hahahaha… :)) Syukurlah pengalaman gw bisa menjadi pelajaran bagi yang lain.๐Ÿ˜€

    Duuuuhh… enak banget sih bisa 'berpetualang' bareng-bareng…. huhuhuuuuuuu… pengeeeeeeeeenn…! hiks…

  5. LUCKY YOU La..๐Ÿ™‚

    sekarang udh tengah malam dan gw masih panic packing + nyelesain kerjaan… huhuhuhuww.. tadi sore malah masih bingung mo pake tas&baju apa.. hahahaha.. kacau bgt niyh gw..

    anyway, sepertinya gw akan menjadi pembawa tas terkecil diantara kalian cewek2.. tapi pembawa tas terculun juga.. huahahahahahahha

  6. setujuu bahasan ini La, bahwa faktor usia mempengaruhi besarnya travel bag hahaha…gw merasa begitu soalnya. Waktu lebih mudah compact bag, lama lama bengkak bag…tas doraemon travel, sehingga semua orang bisa cari dan pinjam apa aja dari travel bag gw,,,hahaha

  7. waduuuuuuh .. setelah membaca postingan ini … aku cukup bersyukur ga malu bawa tas koper tanggung :)) kirain bakal diledekin, ” mang mo ke bali brp minggu ca? :)) ” ternyata kopernya pd lebih banyak n lebih gede dr aku … qiqiqiiqiqi …๐Ÿ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s