Mission: Aborted

Kali ini gue mengaku kalah dan menyerah… Kepada kondisi kesehatan, that is…

Keluhan pertama muncul ketika gue pulang dari Bali. Tenggorokan gatal dan perih seperti kurang minum (bukan jenis yang sakit menelan), seperti yang gue pernah cerita di sini. Minggu lalu, ketika segala gejala itu masih sering timbul-tenggelam, gue ke dokter lagi… Dokter umum… Dia bilang sakit gue ada bisa jadi ter-trigger oleh polutan, jadi semacam reaksi alergi. Dia kasih obat untuk 3 hari, dengan catatan kalo setelah itu masih belum juga reda gejalanya, gue dirujuk ke THT.

Maka hari ini gue ke THT. Hasilnya: chronic pharyngitis. Itu istilah “keren”-nya sakit tenggorokan berkepanjangan. Obatnya segepok, termasuk ada ritual baru yang mesti gue lakukan yaitu “cuci hidung”. Dokternya ngasih waktu gue seminggu untuk menjalani treatment ini. Minggu depan gue harus kontrol lagi ke sana dan kalau belum ada perbaikan, tenggorokan harus difoto. Huuuh, sumpah gue ngeri deh kalo mesti bolak-balik ke dokter. Mana dokternya sempet nanya apakah tonsil gue udah pernah diangkat atau belom lagi (jawabannya: belom)… Hwaaa…

Tapi yang paling menyedihkan adalah kenyataan bahwa gue gak bisa ikutan nyanyi di project Imago tanggal 25 ini. Tahun 2005 gue pernah nekad nyanyi walaupun typhus (trus ketauan bahwa sebenernya gue hamil, abis itu keguguran). Tahun 2006 gue tetep ikut konser sambil bawa gembolan (alias hamil Freya 7 bulan). Tapi kali ini gue nggak berani nekad. Soalnya waktu gue tanyakan kepada dokternya apakah gue boleh nyanyi tanggal 25 ini (beserta 2x latihannya), beliau bilang tidak menyarankan… selain karena sedang dalam pengobatan, beliau takutnya (atau nakut2in) pita suara (alias larynx) gue bisa ikut iritasi. Membayangkan itu gue udah keburu serem… nggak rela dong gue kalo cuma gara2 ngotot sekarang ikut nyanyi trus seumur idup suara gue cacat atau nggak bisa nyanyi sama sekali… Waaa… Bisa hampa hidup gue…😦

Jadi, maaf, maaf, maaf, kali ini gue terpaksa menyerah. Mungkin memang ini tanda dari Yang Di Atas bahwa gue butuh istirahat. Mudah2an teman2ku di C-Choir mengerti ya…

40 thoughts on “Mission: Aborted

  1. mending istirahat sekarang, daripada menyesal kemudian La. Yang kali ini lo nonton aja, La. Biar big shownya tetap bisa ikut…… 'Met istirahat…… pssstttt silent is golden….(sssttt…. ga nyambung yak????)

  2. huaaaaaaaaaaaaa…..kenapa?kenapa? (udah dijelasin panjang lebar pake nanya lagi..hihi)…hiks….lagi lebay nih….cepat sembuh ya bu..latihannya juga gak datang ya? Kemana aku harus mengadu..huhuhuhuhuhu…

  3. Thanks, Ju… We'll see ya soal latihan… Karena kayanya capek fisik juga yang mengakibatkan penyembuhan jadi lambat… Latihan 2x seminggu, ngurus anak, ikut lari2an di Tumble Tots, kerja… Tepar deh akhirnya… Tapi maunya sih di hari H dateng untuk bisa bantu2…

    Mengadu ke mana ya enaknya? Kalo gak salah sih PLN ke 147, Ju… :))

  4. Ih waktu latihan berani minum Cincau segala ck ck ck, btw ikuti saran dokter sampai bener2 udah boleh nyanyi ya, kalo mau ngomong, ditulis aja di kertas atau SMS…jangan dulu diet ya

    One Moment In Time nona rose aja yang nyanyi *lirik nona rose dan bilang' i love u so much*

    Lala, I'll be missing ur voice this week hu hu hu

  5. waahh..waaahh..waaahh… kok jadi begini??

    btw, sama dokter ga disuruh puasa ngomong La? waktu itu si chya pernah sakit tenggorokan (lupa krn apa..) gejalanya perih2 juga dan kyanya kt dokter iritasi juga.. akhirnya selain obat dia disuruh puasa ngomong 2 minggu!
    tapi ga berhasil siyh.. secara baru 3 jam udh ngomong lagi..hahahahaha

  6. Kayanya lagi musim ya? Minggu kemarin Abangku begitu, minggu ini giliran adikku. Kayanya si-Aa juga dah mulai ga enak badan plus tenggorokannya juga. Mudah2an cepet sembuh yah, biar bisa nyanyi lagi.

  7. hahahahaha… nggak kebayang deh chya nggak boleh ngomong… :p
    nggak sih, gue nggak disuruh puasa ngomong… sebenernya gak terlalu sakit, buktinya kmaren latihan juga gue bisa nyanyi… cumaaa, kondisi pharynx-nya merah banget dan menebal… ditambah kalo ter-trigger debu atau asap rokok gue jadi batuk2 dan meler gitu hidungnya… lagi sensitif kali ya… jadi daripada tambah parah tidak disarankan nyanyi… :((

  8. Le, kok cuci hidup sih… cuci hidung, lagi… :p
    Disemprot pake nasal spray gitu dalam kondisi kepala menggantung di ujung tempat tidur, jadi cairannya masuk ke rongga sinus. Gurah modern kali… :p

  9. Kalo aku sih ngerasanya karena aku akhir2 ini rada amphibi… Maksudnya yang biasanya di dalam ruangan terus ber-AC (kerja, main sama freya, Tumble Tots), sekarang sering harus keluar rumah naik ojek atau apalah (debu, angin, asap rokok). Wong kadang2 keluar dari kamar aja gue bersin2… Ini harus tahan sama “perubahan kondisi” selama berjam2…πŸ˜€ Musimnya penyakit orang kota yang rada hermit kaya gue kali, udah gak kuat sama polusi udara.πŸ˜‰

  10. KYYAAAA!!! (lebay deeh..hehehe..maap..)

    Aku khan ngefans banget sama suaramu itu..
    Istirahat ajah sampai benar-benar pulih..khan ada Tante Rose yang dahsyat untuk 'one moment in time'nya..
    jadi nanti pas konsernya bisa ikutan nyanyi lagih…
    *mari berdoa bersama*

    selamat beristirahat yaaahh…dan segera bisa pulih lagih..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s