A Day in the Life of A Socked Mom

Sebelum pada bingung dan protes mengenai istilah “Socked Mom”, baiklah gue jelaskan bahwa itu adalah istilah karangan gue sendiri dengan mengacu pada istilah populer “Soccer Mom”.  Soccer Mom sendiri adalah sebutan untuk ibu rumah tangga kelas menengah Amerika yang anaknya main sepak bola. Biasanya ibu2 ini nungguin mereka latihan dan mengelu2kan anak2 mereka saat pertandingan.

Nah, lain tapi mirip dengan itu, setengah bercanda gue menjuluki diri sendiri sebagai Socked Mom karena gue juga ibu rumah tangga kelas menengah, tapi anak gue mainnya di Tumble Tots… dan di Tumble Tots, ibu2 (atau bapak2 atau nanny2) harus pake kaos kaki untuk mendampingi anaknya main di situ.

Hari ini adalah hari si Socked Mom a.k.a. gue mengantar anaknya a.k.a Freya. Tumben, hari ini kita tidak terlambat ke kelas Walking to 2 jam 11.45. Mungkin karena diawali dengan parno jalan seputar Kemang bakal ditutup menjelang Festival Jalan Kemang besok, kita jadi berangkat lebih awal. Sesi awal, yaitu free play, berjalan dengan mulus. Freya cuma sendirian di kelas dan equipment-nya kebetulan seru2, pas sama Freya yang lagi doyan sliding down. Di tengah2 sesi ini, akhirnya Freya ada temennya 1 orang. Coordination time pertama, gak ada masalah. Freya asik main dengan streamer-nya, and so on.

Begitu masuk free play sesi kedua, entah kenapa tiba2 ada auntie yang mengeluarkan mainan. Maksudnya mungkin untuk memacu semangat anak2 itu supaya mau manjat, dll. Sebenernya sih gapapa, tapi kebetulan aja udah 2 minggu belakangan ini Freya lagi memasuki masa2 sulit. Dari literatur yang gue baca, mungkin dia sudah menuju tahap Terrible Two’s (pernah liat anak kecil nangis meraung2 di mall, yah kayak gitu deh). Awalnya si Freya masih ketawa2, berusaha ngikutin mainan itu ke mana… Lama2 frustrasi, mulai kesel kok gak dapet2 mainannya.

Setelah dapet mainannya, masalah bertambah ketika dia juga menginginkan mainan yang dipegang temennya. Freya ini di rumah biasa main sendiri sehingga semua mainan adalah milik dia. Nah kebayang kan keributan macam apa yang terjadi tadi… Si Freya ngerasa dia berhak sama mainan itu (belom kenal konsep share), sementara si temennya ngerasa dijajah sama Freya. Penambahan mainan dari 2 menjadi 3 juga gak membuat Freya happy dengan 2 saja. Tetep aja dia pingin yang ketiga itu. Sampe akhirnya dia mungkin ngerasa bahwa dia “nggak boleh” begitu, akhirnya mulai deh mewek2 sambil memanggil, “Mama..”. Yaah, gue dibawa2 deh. :p

Dan ternyata belum berakhir sampai di situ. Setelah itu masuk ke sesi coordination time yang kedua. Karena cuma berdua, dikeluarkanlah pin2 dan bola bowling plastik. Rebutan lagi-lah mereka. Sampe akhirnya dibikin dua jalur untuk masing2 1 anak (untung aja bolanya ada 2). Itu juga Freya masih ngambil2in pin dari jalur temennya. Grrr… Daaan, ketika waktu habis dan anak2 harus membantu para auntie untuk membereskan mainan, Freya nangis ngamuk2 sodara2… Huuuuuuuuuuuuuuuh… Untuk sesaat si Socked Mom berharap ada si Socked Dad yang marahnya ampuh untuk Freya (kalo gue udah gak mempan kayanya, payah, padahal galakan gue aslinya hahaha). Tapi untunglah dengan cepat seorang auntie membawa Freya ke kamar lain dan menjelaskan ke Freya dengan lembut.

Selesai kelas, waktu lagi memakaikan sepatu Freya, si auntie bertanya kapan Freya ulang tahun. Gue jawab, Oktober… kenapa memangnya? Si auntie menjelaskan bahwa mungkin Freya sudah mulai bosan dengan kelas Walking to 2 ini, dan mungkin bisa dicoba naik ke kelas 2 to 3 di mana aktivitasnya lebih terarah dan ada juga untuk perkembangan motorik halusnya (setelah gue ceritain bahwa di rumah Freya suka gambar, main puzzle, dll). Hmm… yah, mungkin juga ya, pikir si Socked Mom. Tapi, kata si auntie lagi, mungkin sebulan ini tetap aja dulu di kelas Walking to 2, nanti September–sebulan sebelom Freya 2 tahun–baru dicoba masuk ke kelas 2 to 3.

Well, we’ll see about that. Mudah2an sih bukan karena Freya tumben mengamuk aja trus jadi dipindahin kelasnya. Hehehehe… Soalnya gue mendengar ini berasa deja vu sama diri sendiri. Gue dulu mulai disekolahin di playgroup umur 2.5 selama hampir 2 tahun, dan masuk TK langsung TK B (dulu TK itu jenjangnya A, B, lalu C sebelum SD) di usia 4 tahun. Waktu kenaikan kelas TK B ke TK C guru2nya bilang ke bokap-nyokap gue bahwa sebenernya gue bisa langsung masuk SD. Tapiii, concern mereka adalah mungkin secara mental gue belom siap. Walhasil ya gue tetep ke TK C dulu. Ih, gak kebayang juga sih kalo gue dipaksa “tua sebelom waktunya”. Dan jangan sampe juga Freya kayak gitu. Hopefully pengamatan si auntie (yang udah ngikutin perkembangan Freya di kelas ini sejak Desember tahun lalu) memang benar, dan Freya bisa lebih berkembang di kelas baru nantinya.

Pertanyaannya, kira2 kegiatan si Socked Mom bakal kayak apa lagi ya di kelas baru nanti (secara yang sekarang aja tiap abis kelas gue rasanya sempoyongan)?

12 thoughts on “A Day in the Life of A Socked Mom

  1. Wah… seru yah bisa ngikutin perkembangan Freya kayak gitu. Mudah2an sih kegiatan si Socked Mom di kelas yg baru nanti agak lebih relax. Mungkin bertambahnya temen di kelas yg baru, jadi bikin Freya kenal dengan konsep share.

    Duuuhh… siapa yg mau nikahin gw ya, biar cepet2 punya anak!😛

  2. Wah, jangan ngomong di sini ntar tiba2 ada segerombol wanita in wedding dress running after you… Hihihihi… Kayak di film The Bachelor… :p

    Tapi didoakan deh supaya cepet tercapai. Apa kabar cewek hot 10 tahun yang lalu itu?

  3. huahahahahahahhaha… *maap..maapp..ga tahan utk ga ketawa! :p*

    Jhon, yg ada juga pertanyaan nya lu mau nikahin siapa yah? kok ngarepin cewek yg datang.. haiyaahh.. makanya dicari donk!!
    *puas deh gw..biasanya gw yg dicela.. hehehhe*

  4. Masih ada, masih suka telp2an.😛
    2 bulan lalu, kalo gak salah, sempet ketemu sama mamanya dan adiknya (kebetulan kita deket, dan keluarga dia asyik2 banget orang2nya), trus mamanya tiba-tiba bilang, “Aduh, kamu makin ganteng aja sih nyong! Kamu pacaran aja deh sama si Y*** nih (adiknya)! A*** mah udah punya pacar lagi skrg! Udah mau kawin kayaknya tuh anak. Kalo Y*** nih kayaknya naksir sama kamu deh dari dulu!”

    Dan ngomongnya di depan si Y*** pula! Hahahahaha… jadi dia blushing , gw juga blushing! hihihihi…😛 Dan parahnya, si Y*** gak ngomong apa2, gak ngebantah, malah senyum-senyum malu gitu! Wadoooooh…

    NB: Adiknya (Y***), sama cantik, sexy dan HOTnya dengan kakaknya (dan dia seumuran dgn gw) hehehe…😛

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s