Diem, Kek!

Bener-bener deh rasanya pingin ngamuk. Pijet kek, lulur kek, liburan ke JogJogan kek… nggak mempan tuh! Cobain deh tiap hari kerja digelendotin anak. Kepala atau tangannya nempel di paha. Beberapa menit sekali denger mewek2nya. Kadang2 tangannya ke atas megangin tangan di mouse, mouse dilempar. Huuuh, dalam kepala gue udah ngelempar itu mouse sampai hancur berkeping2. Ngasih DVD buat disetel, tapi pas disetelin tetep aja nggelendot, nggak mau duduk sendiri. Pingin gue patah2in semua DVD sial itu! Ngetik jadi salah2 huruf (amat sangat jarang terjadi dalam kehidupan gue), kepala mampet gak bisa mikir karena bentar2 mesti denger tangisan atau rengekan. Maaf kalau gue terpaksa membentak2. Nikmati aja? Nikmati gimana? Apanya? Sekali2 gapapa. Tapi kalo tiap hari trus gue mesti gimana gue bisa kerja? Masalah tiap hari iniiiiii aja. Capek, tau!

Bosen dengernya? Sama.

25 thoughts on “Diem, Kek!

  1. mungkin masalahnya bukan di hubungan gue sama anak gue… tapi gue selalu bingung dengan ke-amphibi-an gue. mesti prioritasin kerja atau ngurus anak? gue kerja kan juga buat anak, tapi jadinya gue terpaksa gak bisa nemenin main seenaknya… ada waktu2nya… tapi kalo gue cuma nemenin anak main, trus duitnya dari mana? nah lama2 gue capek mikirin lingkaran ini. bolak-balik iniiiii lagi. benci banget deh.

  2. aha!!! menurut gue ini kata kuncinya…seperti yang sering gue tonton di Nanny 911 kadang dari masih todler aja anak udah harus di ajarin disiplin ..dalam kasus lu ini adalah…disiplin waktu ada waktu untuk main, makan, tidur, mandi dan ada waktunya mama untuk kerja…dan freya harus di ajarin biar ngerti..caranya? hmmmmmmmm..mode autis:ON

  3. Gw mau tuh La, di gelendotin anak…. digangguin sampe naik darah kayak lo gini…. tapi belum bisa atau ga bisa ya??? (sedikit hopeless neh!!) Kirim kantor gw aja, ntar gw jagain, di sini gw kurang kerjaan kok…. beneran…. tanya aja Julian…. Gw rela2 kok jaga2in anak gratisan… ga pake bayar deh….

  4. makanya ada artikel disiplin yang nyelip sebelom ini… tapi yah, kalo emaknya lagi meradang (bukan tenggorokan doang yang radang menahun ternyata) begini deh akhirnya… udah gue diemin tuh tadi, tapi tetep aja otak gue mampet jadinya.

  5. setuju sama debby. Harus didisiplinkan sejak dini (walau g masih blm terbayang bgmn caranya kl anak g jg gak bs diem kayak gt dan g bekerja di rmh, pdhal bekerja di rmh ada impian gue..huaaaaaaaaaaaaaaaa….)

  6. ikut nimbrung karna dilema ini kemungkinan besar bakal gua alami juga nanti kalo anak gua udah lahir.. mungkin yang kayak gini ini yang bikin banyak temen2 gua ga betah di rumah, tapi malah kerja full time di kantor, ga pulang2.
    hidup yang penuh pilihan jadi malah serba salah, dan gada pilihan lain.. kesannya hidup kita mana yah?…

  7. yup..blogmu bs jadi ajang pembelajaran calon2 ibu..krn semua kesulitan, kesenangan menjadi ibu..ada deh disini..thanks ya laaaaaaaaaaa…..dengan membaginya, bebanmu sedikiti berkurang, ilmupun terbagi buat yg lain…Good Blog!!

  8. Lala dear…..aku menerima titipan anak kecil lhooo for free, buat jadi teman Lala anakku (mencoba membantu sekaligus ngelaba kasih sayang..haha)

    Usia Freya memang sedang usia tantrum ya La, sekedar bersabar saja gak cukup karena anak usia segitu memang sedang “menguji dan menghabiskan” kesabaran kita, kita harus punya sikap untuk menjinakkan dia, sebelum kita sendiri kehabisan kesabaran dan akhirnya bisa terlupa bersikap kasar padanya

    Dulu sikapku ke Lala kecil ketika tantrum adalah bersikap tenang tapi sangat tegas. Jangan biarkan anak merasa bisa “memanipulasi” kita, atau “emotionally blackmail” si mommy. Sekali dia tahu bisa melakukan itu, dia tak akan berhenti mengerjai orang tua dengan cara yg dia tahu bakal selalu berhasil.

    Ketika Lala kecil nangis dan marah2 gak keruan juntrungan, dia aku masukkan ke dalam tempat tidur/ kotak main besar yang seluruh pinggirannya sudah didesain jaring dan busa aman untuk bermain..kubiarkan dia mengamuk semau maunya disana sembari kubekali buku cerita yg disukainya, dan beberapa mainan lunak, trus setel TV channel cerita anak anak/ kartun dg suara agak nyaring….lalu aku menyingkir di kamar lain melakukan “me time” ku sendiri (entah membaca, entah mengecat kuku atau mengerjakan tugas kantor yg kubawa pulang).

    Kadang dalam masa penenangan begitu, akhirnya Lala kecil tertidur pulas, atau akhirnya lupa marah ikut menyanyi dan tertawa bersama film kartun kesukaannya. Atau jika sudah kudengar tak ada jeritan kemarahan, tangisan dan isak isak, aku datang kembali kepadanya, mengangkat dia di dadaku, kuberi air putih, jika baju nya basah kuganti dan kubedaki agar nyaman…sembari dg halus kuberi tahu sikap seperti itu buruk, membuat kesabaran orang lain habis, dan si mama gak bisa tolelir. Jika ingin dalam pelukan mama, Lala kecil harus manis, sopan dan bisa berbicara baik tanpa mengamuk, menangis dan menjerit – semakin menjerit mama akan semakin menjauh.

    Alhamdulillah sikap tegas itu berguna, Lala kecil jadi hati hati kalo mau mengamuk kepadaku…karena dia tahu gak akan berguna sama sekali. Semakin dia ngamuk, mama akan semakin gak perduli…tapi kalo dia baik, mama akan peluk peluk dia…akhirnya kita memberinya pilihan yang bisa dilakukan nya sendiri, kita ajarkan dia berfikir sendiri.

    Memang sih, kadangkala kita orangtua sampai nangis juga gak tega jika sedang memberinya “pelajaran” begitu, sering terjadi ketika aku kembali ke keranjang main itu, anakku begitu marahnya sampai ter-pipis pipis atau pub di pampers (sorry), dan menemukan bahwa buku cerita kesayangannya jadi pelampiasan dirobek robek….tapi itulah harga pelajaran….hehehe

  9. Iya ni Mbak… Aku pikir gak akan ngalamin yang namanya Terrible Two's atau se-enggak2nya masih ntar pas udah 2 tahun… Ini 2 tahun aja belom, ya ampuuun… Rasanya pingin jambak2in rambut sendiri…

    Anyway, thanks banget masukannya. Mungkin aku harus nyoba kerja ngungsi lagi ke bawah, supaya si Freya bisa ngamuk2 sendiri di kamar (soalnya kita sekamar semua sih, maklum deh masih numpang).

  10. waduh lagi bener2 kewalahan ya La….
    gw hanya bisa menawarkan makan coklat di tempat gw dan nonton bareng….

    btw, masa kecil gw tuh disiplin banget looh, maklum nyokap kan dibesarkan oleh ayah nya yg marinir itu…
    disiplin nya berguna banget ampe sekarang, akan tetapi kecenderungan untuk “kelewatan disiplin” kadang masih bikin gw rada trauma hehehehe

    jadi memang bener2 harus sabaaar untuk tetap berada di middle ground antara punitive dan permissive yaaa…

    mudah2an ada pencerahan coming your way…

  11. La, maaf gak bisa bantu, gw sama sekali gak ngerti masalah begini😛
    Tapi gw berdoa deh, supaya loe menemukan solusi yang tepat untuk situasi ini, yang baik untuk Freya dan baik for you of course.

    Anyway, this is a lesson for me as well, jadi gw bisa siap-siap when the time is ready😛 Thanks, La!

  12. Hihihi…lagi mumet ya… Kalo dipikir pikir, bukan salah dia juga sih, namanya juga anak, pengen deket mamanya dooong. Usul gue sih, jangan terlalu perfect, gak mungkin kerja lagi ada anak (seumur gini) karena dia pasti curious ama yang lo kerjain. jadi lebih baik lo kerja saat dia nap dan tidur malam. Gutlak yaaahh. Ntar kalo udah punya anak 2 kayak gue, ngobs sama suami aja susah bener nyari waktunya. hehehe

  13. Begitulah anak2 La.. mereka baru bisa diajak berkomunikasi secara 'benar' sekitar umur 5 tahun…

    Mereka blum ngerti soal 'Mama harus cari duit buat beli ini itu'
    atau
    'Mama kalo lagi kerja ga boleh diganggu'🙂..
    Buat mereka kan, yang penting mereka dapet partner buat main..

    Gw rasa kita semua tau kalo setiap individu adalah pribadi yang berbeda.

    Jadi jangan paksa dia untuk mengikuti apa kemauan kita..

    Gw rasa Freya blum tau kalo mouse dibanting bisa rusak. Siapa tau dia jealous ama itu mouse, hehehe…

    Mom's duty never done🙂

    Gw ini produk pendidikan tegas dari alm. bokap gw. Kebetulan gw ini anak hiperaktif.
    Waktu kecil gw pernah sampe diiket dibangku. Dikurung dikamar, dipukul. Diomelin ampe nangis kojer..

    Dan diluar segala kedisiplinan yang bokap gw 'ajarkan', gw ngerasa kalo bokap gw tuh engga kenal siapa gw
    Emang gw salah ya kalo manjat2? Kan buktinya gw gpp tuw..
    Trus emang kenapa kalo maen layangan sambil lari2. Paling gw jatoh..

    Tapi kan sebagai orang tua, tentu saja bokap gw ketar ketir.. hehehe

    Jadi.. Kenalilah pribadi orang2 yang dekat dengan kita..

    Freya sepertinya aktif. Coba lu beliin lego atau mainan yang bisa mengeluarkan suara.
    Siapa tau dia sukanya DVD macam Naruto, hihihi…

    Kayaknya kita baru bisa sampe tahap mengajarkan arti disiplin.

    Anak2 itu kan butuh contoh.. Dulu, waktu gw ngajarin waktu tidur siang atau jam makan. Gw selalu ikutan tidur dan makan.

    Gw bikin dari karton angka 8, 12, 2, 4, 7, 9

    Jadi pas jam 12, gw tunjuk kartonnya, gw tunjuk jam, trus gw ajak Winnie makan.. Jam 2 gw ajak tidur..
    Begituuu terus sampai kira2 Winnie bisa lepas dari 'jam karton'
    Untungnya gw kerja di tempat kakak, jadi bisa fleksibel..

    Tapi Louis laen La.. Louis itu tipikal anak yang ga usah banyak peraturan..
    Jadi kalo dibilang, ayo Louis, mandi.. Dia langsung mandi
    Ayo Louis kerjain PR, langsung dia

    Beda dengan Winnie, yang harus 'tarik urat' dulu..

    Tapi itulah keunikan pribadi anak2 gw..

    Baru juga 2 tahun La..

    Ntar kalo udah sampe tahap lu musti akrab dengan pertanyaan ,”kenapa ga boleh mam?”
    “Emang kenapa kalo aku tetep ngelakuin itu mam?”

    Gimana tuh :-d.. Bukan pengen jambak2 lagi… Bisa2 lu pengen jedotin kepala ke tembok kali.. huehehe

    Kemaren2 cara gw 'mendidik' anak2 gw laen lagi.

    Gw bikin perarturan tertulis. Dengan konsekuensi2nya

    Kenapa? Karena gw merasa kata2 udah ga mempan lagi.

    Untungnya, gw punya seorang suami yang full support. Dalam hal anak, dia ada di'belakang' gw

    Laki gw ga pernah ikut2an kalo gw lagi 'negor' anak2.. Dia pasti diem. Tapi pas ngobrol malem, baru deh dia ngasih input2

    Tapiiiii.. Lagi2 tapi, cara tertulis ga mempan buat beberapa anak gw..

    Contohnya Winnie aja ya..

    Winnie kan pribadi yang kritis tuh.. Laen dengan Louis.

    Winnie bisa negor gw kalo gw galak. “Mami sekarang galak nih.. Banyak peraturan”. Atau malah kadang bisa ikut2an ngambek.
    Trus mood Winnie sekarang cepet sekali berubah..

    Berarti.. Winnie bukan anak2 lagi.. Gw ngambil cara berdiskusi dengan dia..

    Gw ajak dia pegi makan, trus gw ajak tuker pikiran..

    Dia memang baru umur 10 tahun, tapi pengalaman hidupnya membuat cara berpikirnya lebih dewasa dari umurnya…

    Kesian banget anak kalo berkembang dikit aja langsung dicap anak nakal..

    Apalagi sekarang ada Dea – Vida..
    Sekarang adaptasi ada diurutan pertama dilingkungan keluarga gw.. Dan gw yakin, adaptasi ini akan berlangsung terus menerus karena pribadi ke empat anak2 gw masih akan terus berkembang..

    Sedangkan diumur sekarang, gw dah mencapai tahap 'matang di segi kepribadian..'

    Sekarang jaman udah berubah kan ya..

    Ambil yang bagus2 dari pendidikan orang tua kita & orang tua lain.. Sisanya pake cara kita sendiri

    Do it in your own way, your special way..

    Moga2 pengalaman gw ada manfaatnya🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s