Jadi Anak Nakal (Sekali-sekali)

Minggu lalu Victor ngeluarin 2 lembar kertas kecil dari dompetnya, employee pass yang cuma bisa dipake di Blitz GI sampe 31 Agustus dan gak bisa dipake weekend. “Kemurahan hati” Blitz yang cuma sekali2 ini biasanya kita manfaatkan untuk beracara berdua tanpa Freya… Berhubung jarang banget…

Selama seminggu kmaren sibuk bolak-balik RS… Gue juga ada latihan 2x seminggu, Victor juga mendadak nyaingin, ada latihan ngeband juga… Hayah… Udah gitu film2 di bioskop beberapa minggu terakhir ini juga lagi lesu… Hmm… Karena jadwal kita berdua gak klop minggu ini, minggu terakhir passes-nya bisa dipake… akhirnya Victor bilang, “Ya udahlah, pake aja… Ajak siapa kek.” Mikir… mikir… Siapa ya yang bisa gue ajakin nonton di siang bolong… Mau ngajak Mbak Iwul, ternyata tanggal 19 Agustus kmaren dia udah mulai jadi pengajar tetap di BiNus… Mau ngajak nyokap, lagi kejar setoran (dan kalo gue ngajak nyokap trus siapa yang stand-by di rumah ya?). Tiba2 gue teringat seseorang yang kondisinya mirip sama gue. Freelancer (cuma beda nasib aja sih hahaha). Maka gue ajaklah Putra. Kebetulan di hari Kamis kmaren dia bakal berada di Menteng. Jadi pas banget deh.

Kmaren berangkat jam 12 dari rumah… janjian ketemu di Blitz GI jam 13. Gue rencananya bakal nonton Wall-E, dia bakal nonton Clone Wars. Hihihi… Nonton bareng versi pisah ranjang, kata mas2 yang ngelayanin kita. Mas, kalo bareng ranjangnya ntar gue gak selamat keluar dari bioskop digebukin Rina (dan Putra digebukin Victor… hahaha…). Lagian kita kan nontonnya di auditorium rakyat jelata, bukan di Velvet Class-nya Blitz Pacific Place (hayah, promo teruuus).

Balik ke cerita, di jalan menuju GI gue tiba2 inget soal setting/backdrop yang dibutuhin C-Choir untuk Drama Musikal Gadis Korek Api… Dan gue kepikir kenapa gak nanya Putra ya, siapa tau dia mau bantuin. Buru2 SMS Anthes untuk nanya udah nemu ilustrator belom, dan ternyata belom… Hmm, sepertinya selain nonton gue juga akan membawa misi mulia nih. Hahahaha…

Ketemu Putra jam 13 di lobby GI. Setelah beli tiket (dilayani Mas2 yang ngomong “sembarangan” tadi), turunlah kita naik escalator 8 lantai untuk nyari makan… Sekalian dong gue tanyain soal keperluan C-Choir. Lumayan juga tuh perjalanan ke bawah… Soalnya Putra sempet kasih masukan soal metode pembuatannya yang lebih ekonomis, dan menyatakan mau kalo pembuatannya bisa dengan metode yang dia tawarkan. Horeee! Lucu juga rasanya jadi klien… Biasanya gue yang dimintain tolong. Hahaha…

Setelah makan di Pizza Marzano (ini pertama kalinya buat yours truly alias gue), kami pun berpisah untuk menonton film pilihan masing2. Berbeda dari kebanyakan orang, gue suka tuh film Wall-E. Di luar dialog terbatas dari si Wall-E (“Eeev-ah”) dan Eve (“Wal-leeey”), pesannya dalem booo… OK, gue gak jago mereview dengan bahasa2 keren, jadi cukup sampai di sini komentar gue soal filmnya.

Selesai film jam 16an. Si Putra udah di Food Louver karena filmnya udah selesai duluan. Dia juga ada janji dengan teman merangkap kliennya di situ. Gue nelpon nyokap nanya kabar Freya gimana. Sepertinya baik2 saja. Maka gue putuskan untuk extend my stay in Grand Indonesia… karena malam ini juga Victor dan teman2nya dari Blitz HQ bakal unjuk kebolehan di panggung 17an ala keluarga besar Blitz. Gue nggak diundang sih, tapi nekad aja… Soalnya kapan lagi ada kesempatan seperti ini? Sekali2nya Victor nyanyi itu di kawinan kita sendiri, itu juga sambil grogi berat megangin tangan gue… Hahaha… (Sementara istrinya banci tampil gitu loh). Dan lagipula, sekali2 dong… gantian gue yang nonton dia perform… Cie cie cie… (Huss!)

Nungguin jam 8 malem di Food Louver sambil numpang online di iBook-nya Putra (udah lama gak pegang Mac langsung gaptek hahaha). Nerbangin pesawat, naikin karma di Plurk, belanja perusahaan di Be A Tycoon. Hihihi… Nggak penting banget deh pokoknya… Kenalan sama temen2nya Putra: Dita dari WWF dan cowoknya yang dituduh angkatan tua mulu (sorry lupa namanya huhuhu….). Makan Mie Tarik Laiker (pake kuah tom yum… di perut cs-an sama Diavolo Pizza yang pake jalapeno, pantesan malem2 maag gue kumat). Pake ujan pula di luar… jadi nunggunya gak kerasa lama.

Akhirnya jam 19.30an gue dadah2 sama Putra di Gramedia, trus setelah muter2 di Gramedia bentar gue naik ke Blitz karena Victor udah sound check di situ (pake acara salah naik escalator pula karena gue di East Mall, Blitz di West Mall… jauh euy ternyata jalannya).

Blitz Cafe masih rada sepi. Motret2in Victor yang sok bergaya jadi drummer (emang gue taunya dia latihan jadi drummer awalnya, tapi entah kenapa kok jadi vocalist akhirnya). Sampe akhirnya tempat itu mulai dipadati manusia2 Blitz… Waaah, banyaaaaak… Lautan manusia… Hihihi, padahal gue karyawan juga bukan… Tapi cuek hahaha… Gantian jadi juru potret, walaupun sumpah gue gaptek banget pake Nikon D40-nya Victor. Gaya doang keliatananya… padahal hasil gak janji! Kekekekekekek…

Akhirnya, Victor baru manggung jam 23an. Buseet, gue udah masuk angin berat nungguinnya… Dasar old skool, band2 lain nyanyi lagu2 masa kini, band dia nyanyi lagu “Interstate Love Song” yang populer jaman kita kuliah. Hahaha… Tapi seru juga, soalnya pake aksi lompat di panggung segala. Bener2 “ROKENROL” banget dah. Sukses bikin orang ketawa. Lagu keduanya baru lagu yang rada mudaa-an dikit, lagunya Muse… yang gue juga gak tau judulnya apa… pokoknya pas reff gue baru nyadar… oh, lagu ini toh.  Tua juga gue ya, gak tau malu… Hihihi… Aslinya mereka udah latihan lagu ketiga, yaitu lagu “Raja”-nya Riff (OMG! Bisa lebih tua lagi gak? Hihihi… ), tapi akhirnya gak dibawain tuh… Udah kemaleman kali ya…

Setelah itu pulanglah kami. Lewat jalan belakang karena gue gak pake helm. Bwahahaha… Abis tadinya gak rencana nonton Victor… kalopun jadi nonton, gue pikir bisa pulang duluan naik trans atau apalah… Jam 23.30 mana ada trans lagi?

Sampai rumah, Freya udah tidur. Kasian, seharian gak main sama gue. Nakal nih emaknya… seharian gak kerja, nggak ngurus C-Choir, nggak ngurus anak… :p :p :p Tapi ngurus suami juga kan, dikiiiit? *cari pembenaran*😉

24 thoughts on “Jadi Anak Nakal (Sekali-sekali)

  1. mbak mbak mbak … /rif, mbak … ada garis miringnya di depan😄
    *disambitin sendal jepit swalow warna ijo*

    aku masih belom nonton Wall-E '_'
    udah nyampe gramed koq gak beli bukuku? *ngumpet di bawah panci menghindari serangan sendal jepit swalo warna warni*

  2. wakakakaka… iya bener juga… Riff itu kayanya grup RnB yang lebih jadul lagi… thanks ralatnya…

    baru mau sampe ke section buku bahasa indonesia udah mesti jalan ke Blitz… jadi belom sempet beli… bisa beli online gak sih?

  3. Soal satu ranjang, enggak kok la nggak bakal digebukin. paling disilet silet gitu terus dikucurin jeruk hahaha sadisss…

    Eh la, gue juga suka kok wall-e! suka banget.
    Wah sukses yah jadi anak nakalnya, seharian bo nggak di rumah. jadi inget perburuan kita ke topshop di GI lalu ke Senci. hahaha kapan lagi yaaaaa…

  4. Stik drummer gua patah – jadi cukup 2 lagu saja. Yah, ngambang sih…. tapi cukup bikin heboh lah. Maunya abis-abisan. Kapan lagih sih nyanyi teriak-teriak dipanggung lagih… eh, itu “nyanyi” bukan sih?

  5. wadooohhh seru sekaliii………. seharian loe pasti hati seneng banget…… soalnya bisa kumpul sama teman…. bisa meliput artis (“suami”)……… seruuunyaaaaa
    foto “artis” pas mentas mana La ? di share yahhhh

    salam Pa'Viktor…. Ditunggu cerita penampilan berikutnya yahhh :o)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s