10 Most Unforgettable Moments

Biasa toh, kena timpuk Anne. Heran, ibu yang satu ini doyan banget nimpuk tetangga. Hihihi…

Gue sebenernya gak tau rules-nya apa… Apakah unforgettable moments-nya cuma pas masa kecil aja atau mencakup seumur hidup? Gue sih milih yang terakhir aja biar lebih seru! So here goes, in random order…

1. Ketahuan nonton film 17 tahun ke atas. Udah sekali2nya boong, ketauan pula… D’oh! Waktu itu masih SMP (sekitar 14-15 tahun), diajakin nonton Pretty Woman sama temen2 segeng. Ngakunya latihan band (kebetulan temen gue itu emang punya studio band di rumahnya). Eh taunya bo-nyok gue jemput gue di rumah temen gue itu pas kita belom pulang dari bioskop, dan dengan teganya nyokapnya temen gue ngasitau lagi kita nonton. Hahahaha… Sepanjang perjalanan pulang gue dimarahin deh. Tapi sekarang kalo dipikir2 emang ada apaan sih di film Pretty Woman? Perasaan masih lebih parah film2 Indonesia yang sex-comedy gitu deh… Anyway, lesson learned.

2. Melahirkan. Kayanya gak mungkin ada seorang ibu yang gak inget saat2 melahirkan. Yang jelas pasti pengalamannya beda satu sama lain. Kebetulan pengalaman gue adalah melahirkan dengan “siksaan” induksi. Gara2nya ketuban pecah duluan (imsak, bulan puasa tahun 2006) dan gak ada kontraksi sama sekali. Akhirnya dengan kontraksi buatan yang super menyakitkan itu gue nunggu bukaan dari pagi (sekitar jam 6 pagi) sampe Freya lahir, jam 22.24 malem. Beneran udah hampir give up dan milih dioperasi aja soalnya sakitnyaaaaaa… Mana gue lupa sama sekali tuh sama yang namanya Epidural. Trus gak bisa makan, jadi maag kambuh, dan sambil ngelahirin sambil muntah2… But it was worth it! 

3. Terombang-ambing di laut. Di atas perahu, sih, but still. Secara gue gak bisa berenang! Gue kurang inget itu tahun berapa, tapi gue masih SD. Kita sekeluarga plus susternya adek gue liburan ke Pangandaran. Lalu kita naik perahu motor mau nyebrang untuk ke pasir putih. Di tengah jalan motornya mati dong. Dan itu kita udah di laut lepas yang ombaknya mengerikan. Semua udah pucat pasi itu (kecuali adek gue yang masih kecil banget… dia malah sempet pipis di laut hahaha). Akhirnya setelah sekitar 3 jam (gileeee!) dapet motor pengganti (bayangin aja, jaman dulu gimana tuh ngasitau orang di darat perahunya mogok di tengah laut? Ya berenang aja gitu!) baru deh kita melanjutkan perjalanan. Mungkin sejak itu gue suka mimpi tsunami ya? Hihihi…

4. Terkunci di kamar akibat kebodohan sendiri. Jadi ceritanya gue lagi berantem besar sama mantan gue (xixixixixi) dan singkat cerita gue masuk kamar sambil ngebanting pintu sampe tertutup (jeleknya gue kalo lagi meledak memang bener2 destruktif, tapi kejadian seperti ini bisa dihitung dengan jari). Lalu karena berantemnya bener2 parah, ceritanya putus nih (masing2 ngomongnya dari balik pintu) dan dia pulang ke rumahnya. Ternyata… gue gak bisa buka pintu keparat itu saking rusaknya… dan terpaksa pacar yang baru saja menjadi mantan harus datang (lagi) dari rumahnya di Pondok Indah pagi2 buta dan mendobrak pintu kamar gue (karena waktu itu bokap lagi di Oz dan gak ada cowok lain di rumah). Ih, malu2in! Hihihi…

5. Rebutan dompet sama guru. Settingnya ulangan umum waktu SMP. Tas2 gak boleh dibawa masuk ke dalam kelas. Kebetulan gue duduk di pinggir dekat dinding yang menghadap ke lorong dan tas gue ada di bangku persis di balik dinding tempat gue duduk itu. Dindingnya cuma setengah badan kalo kita berdiri, jadi gue bisa liat waktu guru BP gue dateng ke tas2 itu dan entah kenapa meriksa dompet gue. Gak tau ya, tapi gue merasa privacy gue gak dihargai aja… gue juga gak inget exactly ada apa di dompet gue yang menyebabkan gue gak mau dompet gue diliat (apakah foto kecengan? Masa sih?!). Anyway, di tengah2 ulangan umum gue langsung berdiri dan ngerebut dompet gue dari tangan guru BP gue itu di luar. Seinget gue sih gak berhasil. Tapi guru BP itu juga gak ngomong apa2 abis buka dompet gue (yang jelas gak ada duitnya secara gue dulu gak pernah dikasih duit jajan! Serius!) dan mengembalikannya ke dalam tas. Padahal gue udah siap dengan konsekuensi terburuk tuh. Sampe sekarang gue nggak ngerti kenapa guru2 boleh buka2 dompet orang. WTF?

6. Menggagalkan kriminalitas di atas angkot. Ciee, keren banget judulnya. Padahal urusannya lagi2 sama gue gak terima dompet diliat2 orang. Rasanya sih gue udah pernah nulis, tapi gapapalah diceritain lagi. Kejadiannya kira2 beberapa bulan sebelum gue & Victor nikah. Victor udah tinggal di rumah kontrakan kita di Pondok Pinang dan gue lagi di situ, mau ke Carrefour Lebak Bulus naik angkot. Sebelumnya kita makan dulu di Mie Bangka di ujung jalan. Di sana kebetulan ada koran nganggur dan gue baca: isinya tentang M.O. perampokan/penganiayaan di atas angkot, yaitu dengan cara bilang si korban mirip dengan orang yang mereka cari2 karena mukulin temennya. Pas naik angkot, kejadian yang sama persis terjadi sama kita! Victor “diinterogasi” sama gerombolan penumpang. Si Victor berusaha sopan walaupun udah jelas2 orang2 itu bajingan. Akhirnya si bajingan #1 minta Victor ngasih liat KTP (which means harus ngeluarin dompet dan kalo si bajingan2 itu puas dengan isi dompet, kita bakal digiring turun dari angkot dan entah bakal diapain). Langsung korslet tuh otak gue, alias meledak marah2. Kebayang gak sih ada cewek bikin ribut di angkot. Akhirnya kayanya bajingan #2, #3 dst kayanya sadar bahwa ni cewek tau nih maksud sebenarnya. Dan salah satu dari mereka akhirnya nyuruh gue diem (dan tidak gue gubris). Akhirnya mereka yang turun tuh. Huh! Setelah itu, sampe Carrefour Lebak Bulus baru deh lemes… Langsung naik taksi ke Carrefour yang lain, takut disusulin. Hahaha…

7. Ditutupnya jendela2 kelas SMP. Alkisah, waktu kelas 2 SMP gue dan temen2 cewek gue ngecengin anak SMA (salah satunya sepupunya Rina hihihi). Di mana pun tempat duduk kita di dalam kelas, pasti heboh mencuri2 pandang ke tingkat atas kalo anak2 SMA yang doyan ngeband nan keuren itu lagi istirahat atau pindah2 kelas. Kelas gue, 2C, pun strategis banget letaknya… deket tangga. Jadi bisa leluasa memandangi cowok2 bercelana abu2 dan sok gondrong itu naik turun. Wah, pokoknya kelas gue bikin iri cewek2 kelas lain deh. Hihihi… Sampai suatu hari, hari pertama naik kelas 3… kami mendapati jendela2 SMP sudah ditutup setengah dengan tripleks dicat putih. No more good views. Shucks! But the positive thing is akhirnya ranking gue yang sempet anjlok di kelas 2 kembali naik di kelas 3. Hahaha… Segitunyaaa…

8. Nggak jadi nginep. Entah kenapa gue suka gak nyaman tidur di rumah orang lain, even sampe segede gini (hotel gak masuk hitungan yaaa). Ceritanya waktu itu Nenek gue yang tinggal di Bandung lagi jaga rumah tante gue di Pondok Indah, yang seluruh penghuninya lagi ke luar negeri… dan gue diajak nginep di situ buat nemenin. Gue dan nenek gue udah tiduran di kamar tante gue yang besar… gue lagi berusaha  memejamkan mata. Eh tau2 nenek gue bilang, “Sebentar ya, Oma mau ke bawah dulu.” OK… berusaha gak tegang. Tapi tetep aja, sebagai anak kecil (sekarang juga sih) dengan imajinasi yang liar, gue mikir yang aneh2… Mana di Pondok Indah tahun 80an kan sepi banget. Padahal mungkin masih jam 8 atau 9 malem gitu deh. Lama2 gue serem sendiri dan pas nenek gue balik gue udah mewek2 minta pulang. Hahaha… Inconsolable, pula! Akhirnya bokap gue jemput malem2 untuk bawa gue pulang lagi. Kikikikikik…

9. Arwah Penasaran. Ya, itu judul film yang diputer di ULANG TAHUN temen gue waktu gue masih kelas 1 atau 2 SD. What were her parents thinking? Gara2 film itu, yang isinya penuh kuntilanak nggantung di pohon-lah, kuntilanak di bawah tempat tidur… gue mulai kenal rasa takut yang gak perlu (dibohongin gitu loh!). Apalagi rumah temen gue itu di Cinere… Bayangkan Cinere tahun 80an yang masih berdanau2… mana pulangnya nganterin temen2 gue dulu di antah berantah… gue ditinggal sendirian di mobil dengan suara jangkrik dan kodok, persis seperti suasana di dalam film sial itu. Pingin nangiiiiiss banget. Semaleman itu gue tidur gak tenang. Denger suara kodok dikit kebangun. Mau pipis mesti ditahan gara2 takut dicolek sama kuntilanak. Makanya, jangan sekali2 nakut2in anak2 dengan film horor!

10. Jangan menginginkan milik orang lain. Ini kisah klasik gue dan adek gue. Di sebuah toko buku, setelah belanja, maka antrelah nyokap kita di kasir. Gue dan adek gue ikutan ngantre di belakang nyokap gue. Karena gak ada kembalian, si kasir nyiapin permen Melle buat gantiin pecahan kecil… sementara gue dan adek gue kasak-kusuk di belakang nyokap, rebutan permen yang rasa apa buat siapa. Lalu si kasir menyerahkan uang kembalian dan permen2 itu kepada… orang di depan nyokap gue. Hihihi… Ternyata itu bukan kembalian nyokap gue tapi kita udah ngeributin permennya. Kebayang kalo itu orang denger… Idih malu deh moment banget.

Yak, sekian dari saya. Whoever reads this, consider yourself tagged! I have no energy left to think of 10 names…

16 thoughts on “10 Most Unforgettable Moments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s