Sekilas Info Berlanjut

Photobucket

Kmaren pagi ngukur temperatur badan Freya: 39.7 derajat Celcius! Muka dan badannya juga keliatan “gosong” mirip Victor di hari dia dinyatakan demam berdarah dan harus rawat inap. Langsung pusing deh gue. Telepon RS untuk bikin janji ketemu dokter anak siang itu (untungnya hari Selasa, bukan weekend). Sementara itu Freya rada “dipaksa” makan–intinya apa pun yang dia mau makan ajalah–lalu gue kasih Tempra lagi untuk menurunkan demamnya.

Setelah mandi, gue ke RS untuk ngurus bapaknya Freya. Kelihatannya sih udah mendingan. Tapi mengingat kata dokter yang merawat bahwa siklus demam berdarah biasanya masih akan turun dulu trombositnya sampe hari kesekian, yah gue mau memastikan aja dia gak pecicilan (abis minta bawain kamera, coba!)

Sambil nungguin Freya datang untuk ke dokter anak jam 3 sore, gue sempet kerja juga. Gak pake notebook tapi nulis di kertas origami pake bolpen aja gitu. Darurat, yang penting ada kemajuan di pekerjaan toh? Victor juga sempet dikunjungi utusan dari gereja (entah gereja mana) untuk didoakan. Lalu dikunjungi temen2 kantornya (btw RS ini dengan “convenient”-nya cuma beberapa langkah dari kantor Victor hahaha). Dokter berkunjung sekitar setelah makan siang. Katanya trombosit Victor turun ke 84ribu hari itu.

Lalu tiba saatnya ngurus Freya. Dokternya telat 1 jam. Sembari Freya diperiksa gue juga cerita ke dokternya bahwa bapaknya Freya sedang diopname karena DB. Karena dokter juga gak menemukan gejala lain selain demam tinggi (dan merah2 di badan Freya) akhirnya Freya diminta tes darah. Dengan bodohnya–tapi ini sebenernya karena gue gak sanggup ngebayangin–gue nanya ke dokternya, “Dok, kalau anak sekecil ini tes darahnya gimana?” Ya tentu aja jawabannya diambil darah juga dengan jarum. Huhuhuhu… Gak tegaaaa!

Setelah ngurus pembayaran dokter, resep, dan tes lab, datanglah saat2 yang mendebarkan itu. Begitu liat tempatnya aja Freya udah nangis. Ditarok di atas tempat tidurnya guling2 sampe harus ada 2 perawat plus gue untuk megangin Freya. Liat tangan kecilnya diikat lalu dimasukkan jarum… Hiks. Freya nangis terus, mengharukan tapi juga sekaligus menggelikan karena pada suatu saat dia sempat bilang, “Bye-bye!” (maksudnya nyuruh perawat2nya untuk pergi atau dia yang mau pergi aja dari situ hihihi). Lalu pas gue cium telapak tangannya, dia malah bikin gesture “kiss-bye” ke perawat2nya. Hihihihi… Dia pikir gue lagi ngasih contoh kali ya. Overall sih walaupun gue gak tega, I’d say that Freya is a very brave girl (just like her name!). Setelahnya Freya sempet nengok bapaknya sebentar selama gue ambil obat, lalu dia pulang sementara gue tetep di RS.

Kembali ke Victor, dia masih kurang doyan makan. Entah karena mulutnya gak enak atau makanan RS-nya yang gak enak, entahlah. Tapi gue tanya rasa badannya sih jelas udah lebih membaik dibanding kmaren. Orang kantornya kembali berkunjung, lalu disusul Mario yang ngebawain sebotol gede jus jambu. Gue pulang jam 9-an dari RS ke rumah.

Di rumah, Freya yang udah dikasih obat turun panas dari dokter jam 1/2 7 malem, jam 1/2 10 gue ukur temperaturnya kok masih 39.6 C. Duh. Padahal obat turun panasnya cuma 3x sehari mestinya, which means sekitar 8 jam sekali minumnya. Gue yang belum makan malam, pulang dengan bawa nasi padang berencana untuk makan, langsung gak nafsu. Pas mau nelpon dokter untuk nanya harus gimana, nomer darurat gue yang gue pake beberapa hari belakangan ini karena nomer utamanya mati belum bayar, eh mendadak gak bisa keluar juga. Katanya pulsa gak mencukupi. Piye toh, ini kan pasca-bayar? Akhirnya sih gue inget bahwa gue waktu itu nulis di formnya untuk membatasi pemakaian nomer ini hanya 100ribu per bulan. Halaaaah, ada2 aja siiih!

Ya udah, akhirnya gue telpon dokternya Freya. Dia bilang untuk selang-seling obat turun panas yang dia resepin tadi dengan Proris. Ya udah gue bilang ke nyokap untuk cek Century deket rumah ada gak obat itu, lalu bokap yang pergi beli obatnya sekaligus beli Bye-Bye Fever (kompres berperekat andalan gue). Beberapa menit setelah bokap sampe di Century dia nelpon ke nyokap, katanya kalo gejala DB gak boleh minum Proris karena justru menurunkan trombosit. Halaaaah! Memang sih, Freya belum “terbukti” DB, tapi ngeri juga ya. Tadinya gue mau “go ahead” aja ngasih Proris ini karena toh niatnya untuk nurunin panas dengan cepat dan menghindari Freya kejang2. Tapi trus gue browse literatur ttg DB, memang bener sih ditulis bahwa golongan Ibuprofen dan NSAID gak boleh dipake untuk pasien DB. Aspirin dan Proris ini salah duanya. Akhirnya dengan niat baik aja gue kasih Tempra lagi (golongan Paracetamol). Selamat sampe tadi pagi.

Pagi ini gue bangun dengan keliyengan. Kurang tidur kuadrat. Maksudnya sih hari ini gue pingin fokus ke Freya dulu, palingan ke RS menjelang hasil lab Freya mesti diambil. Lumayan kan gue jadi bisa tidur dulu. Eh ternyata jam 11 siang Victor nelpon dia udah boleh pulang, tinggal nunggu infus yang terakhir habis. Good news! Bad news-nya gue gak jadi bisa tidur dulu. Langsung siap2 berangkat ke RS, minta anter nyokap.

Seperti waktu ngurus kepulangan gue abis operasi waktu itu, ngurus kepulangan Victor juga lama. Karena pake asuransi, pihak administrasi RSnya harus bolak balik ngefaks dan telpon2an sama si asuransi. Sampe akhirnya gue sempet makan siang dulu di tengah2. Selesai urusan Victor jam 1.30-an. “Iseng2” minta Victor tanyain lab apakah hasil tesnya Freya udah bisa diambil atau belum. Ternyata udah. Wah kebeneran banget, karena dokternya Freya praktek jam 2. Jadi kita nungguin si dokter dateng, Victor lengkap dengan gembolan pulang RS, gue dengan ngantuk, dan nyokap yang kelaperan.

Dan ternyata yang ditakutkan terjadi: Freya positif dengue fever. Tapi trombositnya masih tinggi, 315ribu. Dokter bilang belum perlu rawat inap, tapi dipantau berkala trombositnya. Besok Freya harus ambil darah lagi… dan lagi tiap 2 hari sekali, kalau besok juga belum menunjukkan hasil yang berarti. Oh noooooo! Hiiiiiikkkssss. Tapi ya gimana lagi.😦

Well I guess you can say: ada good news ada bad news. Victor pulang, Freya sakit. Tapi sekarang gue mau berpositive thinking dengan membaliknya. Ada bad news, ada good news: Freya sakit, tapi sekarang Victor ada di rumah jadi gue gak sendirian ngurus Freya. Mudah2an besok Freya berani ambil darah, mudah2an hasilnya membaik, mudah2an gak perlu rawat inap, dan mudah2an Freya kuat jadi cepet sembuh. Amen!

18 thoughts on “Sekilas Info Berlanjut

  1. lala….kemaren gue + dengue juga tapi trombosit tetap tinggi jadi gak perlu rawat inap…kl begitu kata dokter artinya daya tahan tubuh kita kuat. mudah2an freya juga kuat ya jadi gak perlu masuk RS….semoga dia cepet sembuh amiiiin

    btw hasil lab di medistra utk dengue itu agak lama ya? sampe satu hari gitu? apa RS itu 'lempar' keluar (lab lain) utk tes itu? pas gue tes kemaren ga terlalu lama kok, malah bisa ditunggu la..sorry penasaran aja

  2. Ada 2 pilihan, nad. Kalo mau 2 jam selesai (kalo gak salah istilahnya “cito”) lebih mahal. Kmaren waktu Victor begitu, karena udah demam hari ke-4. Sementara Freya kmaren baru demam hari ke-2. Besok sih sepertinya gue mau minta yang hasilnya hari itu juga supaya gak deg2an.

  3. Aduh, Freya sayang, cepet sembuh ya. Kamu tetep lucu aja walo lagi sakit dehh😛
    Thank God Victor dah pulih ya La.. Untung cepet tau ya kalo itu DB, jadi tau treatment nya kaya apa. Taun lalu di daerah tempat tinggal ku ada yang meninggal krn DB. Dia abis jalan2 di Thailand,kalu ga salah. Tapi disini kan ga ada DB, jadi dokter2 ngga ada yang 'ngeh'..terlambat bgt mereka nyadar itu penyakit apa😦

  4. Waduh. Iya sih ya, DB tuh khas banget penyakit tropis, seperti Malaria.😦
    Padahal ternyata treatment-nya “cuma” banyak istirahat dan banyak cairan. Kecuali sudah sampai shock dan perdarahan, mungkin itu yang penanganannya extra.

    Sebenernya bisa aja orang digigit nyamuk yang membawa DB tapi orang itu gak sakit karena daya tahan tubuhnya kuat. Kebetulan Victor memang habis kehujanan minggu lalu dan setelah itu langsung drop. Freya juga mungkin kecapekan setelah sekolah hari Sabtu, walaupun mungkin kondisi tubuhnya bisa dibilang lebih baik dibanding Victor kmaren makanya gak separah Victor efeknya. Victor waktu hari Sabtu lalu masih sempet2nya seharian pergi workshop fotografi. (doh). Sementara Freya kan hidupnya lebih teratur ya, makan jam segini, tidur jam segini… Jadi yah gue sih berharap hasil tes hari ini membaik.🙂

  5. Dear All,
    Thanks doanya. Hari ini tes darah ketiga. Trombosit Freya masih turun walaupun masih tetap dalam batas normal. Leukosit mulai naik. Mudah2an itu artinya tubuh sendiri masih bisa melawan. Freya sendiri masih lemas karena susah makan dan minum, tapi mudah2an dia kuat deh. Amin!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s